Dalih Presiden China Xi Jinping Soal Sikap Keras ke Perusahaan Teknologi

Kamis, 20 Januari 2022 - 09:12 WIB
loading...
Dalih Presiden China Xi Jinping Soal Sikap Keras ke Perusahaan Teknologi
Presiden China, Xi Jinping telah melakukan pembelaan untuk menjadi kesempatan langka di panggung dunia terkait dengan kebijakan kemakmuran bersama, yang berujung pada sikap keras Beijing terhadap sektor bisnis. Foto/Dok Reuters
A A A
DAVOS - Presiden China, Xi Jinping telah melakukan pembelaan untuk menjadi kesempatan langka di panggung dunia terkait dengan kebijakan 'kemakmuran bersama', yang berujung pada sikap keras Beijing terhadap sektor bisnis. Penjelasan Xi Jinping dilakukan saat pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia (WEF) yang melibatkan pemimpin pemerintah dan perusahaan, dimana kali ini dilakukan virtual.

China mengatakan kebijakan itu bertujuan untuk mempersempit kesenjangan kekayaan yang terus melebar, hal itu diyakini mengancam pemerintahan Partai Komunis jika dibiarkan tidak terselesaikan. Perusahaan teknologi, pendidikan dan hiburan telah terpukul oleh tindakan keras era Xi Jinping .

"Kemakmuran bersama yang kita inginkan bukanlah egalitarianisme," kata Xi kepada para delegasi.

Baca Juga: Keuangan Perusahaan Teknologi China Babak Belur Dihantam Sikap Keras Beijing

"Pertama-tama kami akan membuat kue yang lebih besar dan kemudian membaginya dengan benar melalui pengaturan kelembagaan yang masuk akal. Ketika air pasang mengangkat semua kapal, semua orang akan mendapatkan bagian yang adil dari pembangunan, dan keuntungan pembangunan akan menguntungkan semua orang dengan cara yang lebih substansial dan adil," lanjutnya.

Langkah-langkah yang diberlakukan terkait kebijakan kemakmuran bersama dipandang oleh beberapa orang sebagai cara untuk mengendalikan pemilik miliarder di beberapa perusahaan terbesar China untuk memberikan pelanggan dan pekerja lebih banyak bersuara tentang bagaimana perusahaan beroperasi dan mendistribusikan pendapatan mereka.



Tetapi praktiknya, miliaran dolar telah hilang yang dirasakan beberapa perusahaan terbesar China karena Beijing memberlakukan peraturan baru yang keras pada mereka, juga telah mengguncang investor internasional.

Selama pidatonya, Xi berbicara untuk mencoba meredakan beberapa kekhawatiran, karena dia mengatakan China masih terbuka untuk investasi dari luar negeri. "Semua jenis modal dipersilakan untuk beroperasi di China, sesuai dengan hukum dan peraturan, dan memainkan peran positif untuk pengembangan suatu negara," katanya.

Baca Juga: Paling Besar, China Kini Sudah Punya 1,6 Juta Charging Station
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3820 seconds (11.210#12.26)