Fenomena Flexing, Pakar Ungkap Motif di Balik Perilaku Pamer Kekayaan

Jum'at, 21 Januari 2022 - 15:00 WIB
loading...
Fenomena Flexing, Pakar Ungkap Motif di Balik Perilaku Pamer Kekayaan
Pamer kekayaan menjadi salah satu konten yang banyak diunggah di media sosial. Foto/Ilustrasi/pexels.com
A A A
JAKARTA - Makin kaya makin riya. Itulah fenomena yang menjangkiti masyarakat masa kini, terlebih dengan masifnya penggunaan internet dan media sosial (medsos) .

Pamer kekayaan bahkan menjadi salah satu konten yang cukup populer dan banyak diunggah di dunia maya. Ironisnya lagi, dengan teknologi pengedit foto dan video yang makin canggih, seseorang yang dalam kesehariannya mungkin biasa saja bisa menampilkan foto bak sultan yang keren dan kaya raya. Menaikkan derajat sosial alias pansos (panjat sosial) menjadi salah satu alasannya.

Baca juga: 4 Sumber Kekayaan Fuji Adik Bibi Ardiansyah, Nomor 3 Instan Banget

Akademisi yang juga Pendiri Yayasan Rumah Perubahan Rhenald Kasali mengatakan, semakin kaya seseorang, maka akan semakin diam atau tidak memamerkan kekayaan. Namun, saat ini begitu banyak orang yang suka pamer kekayaan.

“Salah satu pepatah yang saya ingat adalah poverty screams, but wealth whispers. Jadi benar sekali bahwa orang-orang yang kaya itu tidak berisik, agak malu membicarakan tentang kekayaan,” kata Rhenald seperti dikutip dari akun Youtube pribadinya, Jumat (21/1/2022).

Rhenald yang juga pakar manajemen itu menjelaskan, fenomena ini dikenal dengan istilah flexing. Dalam konteks perilaku konsumen, dikenal teori Conspicuous Consumption yakni pembelian barang atau jasa yang dilakukan untuk menunjukkan kekayaan seseorang.



Baca juga: 4 Artis Ini Tajir Sejak Lahir tapi Ogah Umbar Kekayaan

Menurut dia, orang yang benar-benar kaya tidak akan melakukan hal tersebut. Bahkan, akan cenderung semakin menjaga privasinya.

“Jadi agak malu membicarakan tentang kekayaan. Kalau orang-orang masih melihat label harga atau mempersoalkan uang, biasanya mereka belum kaya. Jadi, orang kaya itu biasanya diam-diam saja lah,” tukasnya.
Halaman :
Mungkin Anda Suka
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2322 seconds (11.97#12.26)