IHT Berhak Mendapat Perlakuan yang Sama Seperti Industri Lain

Jum'at, 20 Mei 2022 - 21:13 WIB
loading...
IHT Berhak Mendapat Perlakuan yang Sama Seperti Industri Lain
IHT harus mendapat perlakuan yang sama seperti industri lain. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Pelonggaran aktivitas yang disampaikan oleh pemerintah menjadi titik balik bagi setiap sektor industri untuk pulih dan menyiapkan strategi. Termasuk industri hasil tembakau (IHT) yang mencoba untuk bertumbuh pasca-pandemi.

Baca juga: Inflasi dan Pertumbuhan Ekonomi Harus Jadi Pertimbangan Kenaikan Cukai Rokok

Sekretaris Jenderal Aliansi Masyarakat Tembakau Indonesia (AMTI) Hananto Wibisono mengatakan, industri tembakau membutuhkan perlindungan pemerintah dan kepastian hukum karena masih banyak stigma negatif pada tembakau.

"Stigma negatif sangat kental melekat pada tembakau. Padahal Indonesia adalah penghasil tembakau kualitas terbaik. Membutuhkan perlindungan pemerintah dan kepastian hukum yang memayungi mulai dari hulu hingga hilir," ujar Hananto dalam acara Halal Bihalal AMTI, Jumat (20/5/2022).

Pengamat hukum dari Universitas Trisakti, Ali Ridho, yang hadir sebagai narasumber memaparkan bahwa negara tidak boleh sewenang-wenang dan wajib melindungi ekosistem pertembakauan.





Menurutnya, sebagai negara hukum pemerintah wajib menjunjung rasa keadilan dalam memberikan kesempatan kepada industri ini untuk bisa tumbuh dan berkontribusi bagi kesejahteraan masyarakat.

"Dalam menerbitkan regulasi terkait pertembakauan, stakeholder harus dilibatkan. Pemerintah dalam melakukan implementasi kebijakan harus benar-benar memenuhi rasa keadilan," tegas Ali Rido.

Ali menambahkan produk tembakau adalah produk legal yang dilindungi payung hukum, oleh karena itu, seluruh bagian dalam ekosistem pertembakauan mulai dari petani, pekerja, pabrikan hingga konsumen berhak mendapat perlakuan yang sama dengan ekosistem industri lainnya.

Baca juga: 4 Hewan yang Bisa Melihat Makhluk Gaib dan Sering Dianggap Takhayul

"Ketika berbicara tentang hukum, dalam konteks produk tembakau, saya mencatat ada 12 putusan MK, yang jelas menegaskan bahwa produk tembakau bukan produk yang dilarang untuk diperjualbelikan," tutur Ali.
(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1593 seconds (11.97#12.26)