Fasilitasi UMKM Tembus Pasar Global, RI Bangun Trading House di Swiss

Jum'at, 27 Mei 2022 - 16:28 WIB
loading...
Fasilitasi UMKM Tembus Pasar Global, RI Bangun Trading House di Swiss
Mendag Muhammad Lutfi mendukung penuh inisiasi terobosan baru Kadin meluncurkan Indonesia trading house di Swiss. FOTO/Ist
A A A
JAKARTA - Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi mendukung penuh inisiasi terobosan baru Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia yang meluncurkan Indonesia Trading House di Swiss. Peluncuran tersebut ditandai dengan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara Kadin dan Pasar Indonesia.

"Kami mendukung inisiasi terobosan baru Kadin Indonesia dan Pasar Indonesia untuk bisa menjual produk-produk Indonesia, terutama produk pelaku usaha kecil dan menengah (UKM). Pelaku UKM biasanya diliputi keragu-raguan saat melakukan penetrasi pasar baru dikarenakan risikonya yang tinggi," ujar Mendag Lutfi dikutip dari keterangan resmi Kemendag, Jumat (27/5/2022).

Baca Juga: Gelar Karya Kreatif, Bank Indonesia Dorong UMKM Go Global

Lutfi berharap penandatanganan MoU antara Kadin dan Pasar Indonesia bisa mendorong ekspor produk Indonesia di masa mendatang. "Ini juga merupakan komitmen kita untuk bisa menjadi pemain di pasar lokal dan menjadi jagoan di pasar global," imbuhnya.

Sementara, Ketua Kadin Arsjad Rasjid menyampaikan, kerja sama ini merupakan langkah untuk memfasilitasi para UKM Indonesia. Dia pun mengucapkan terima kasih atas dukungan dari Kementerian.

"Langkah tersebut merupakan upaya untuk memfasilitasi agar UKM Indonesia bisa besar dan ikut mendapatkan insentif dari persetujuan Indonesia-EFTA Comprehensive Economic Pratnership Agreement (CEPA)," ujarnya.

Baca Juga: Perluas Lapangan Kerja dengan Pelatihan UMKM, Sandiaga Dukung Pengusaha Lokal

Sebagai informasi, pada periode Januari-Maret 2022, total perdagangan Indonesia-Swiss mencapai USD 1,36 miliar atau meningkat 349 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumya yang tercatat sebesar 301,96 juta. Sementara total perdagangan Indonesia-Swiss pada 2021 tercatat sebesar USD 1,99 miliar.

(nng)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2114 seconds (10.101#12.26)