G20 jadi Peluang Promosi Daerah, Menparekraf Dorong Pelaku Ekraf Perbaiki Kualitas dan Kemasan Produk

Sabtu, 28 Mei 2022 - 13:11 WIB
loading...
G20 jadi Peluang Promosi Daerah, Menparekraf Dorong Pelaku Ekraf Perbaiki Kualitas dan Kemasan Produk
Produk kerajinan hasil karya UMKM di Labuan Bajo, NTT. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno meminta desatinasi wisata yang terpilih sebagai lokasi side meeting Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 untuk memanfaatkan momentum tersebut secara maksimal.

Salah satunya Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) Labuan Bajo di Nusa Tenggara Timur (NTT). Menurut Sandiaga, produk-produk khas NTT seperti kopi, kain tenun NTT yang memiliki pola dan simbol yang berbeda-beda di setiap kabupaten akan menarik perhatian para tamu dan delegasi G20. Dengan catatan, kualitas produk dan kemasannya juga baik.

Untuk itu, Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) sebagai satuan kerja di bawah Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) bekerja sama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB) dan Bank Indonesia NTT menggelar program Like Exotic NTT.

Program Like Exotic NTT bertujuan untuk mengakomodir produk ekonomi kreatif (ekraf) di wilayah NTT yang memiliki keinginan untuk meningkatkan kualitas pemasaran produk ekraf melalui kemasan desain produk yang siap untuk dipamerkan pada ajang KTT G20 tahun 2022 di Labuan Bajo.

Menparekraf berharap agar program Like Exotic NTT menjadi peluang untuk promosi beragam produk unggulan NTT.

"Program Like Exotic NTT kali ini diharapkan bisa menjadi momentum bagi rekan-rekan pelaku ekonomi kreatif NTT untuk mengambil bagian dalam kebangkitan industri ekraf yang dapat mempromosikan produk-produk unggulannya dan menjadi dampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi, sosial budaya, dan lingkungan," ujar Sandiaga, dikutip Sabtu (28/5/2022).

Baca juga: Jadi Suvenir Bagi Delegasi GPDRR 2022, Menparekraf Sandiaga Uno Berharap Endek Bali Mendunia

Sebagai informasi, melalui program Like Exotic NTT ini akan dilakukan pengembangan produk dan kemasan pada 20 pelaku usaha di bidang kerajinan dan kuliner.

Mereka nantinya akan didampingi oleh 3 mentor desain profesional serta 10 tenaga ahli desain dan 10 mahasiswa lintas program studi Fakultas Seni Rupa dan Desain ITB.

Tahap awal telah dilalui, di mana pada 25 Mei 2022 lalu sebanyak 20 UMKM telah lolos seleksi. Berlanjut di awal Juni 2022 akan dimulai webinar mentoring dari tiga ahli desain kemasan, kuliner dan kriya dilanjutkan dengan workshop serta matching antara UMKM dengan desainernya. Hasil akhir yang didapat oleh UMKM nantinya berupa desain kemasan produk dan bantuan kemasan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1105 seconds (10.55#12.26)