Permintaan Bayi Tabung Tinggi, Morula IVF Perluas Pasar dan Bisnis Baru

Sabtu, 04 Juni 2022 - 07:16 WIB
loading...
Permintaan Bayi Tabung Tinggi, Morula IVF Perluas Pasar dan Bisnis Baru
Ilustrasi foto/pexels/rene asmussen
A A A
JAKARTA - Antusiasme dan permintaan masyarakat terhadap program bayi tabung (IVF) semakin meningkat. Hal ini diperkuat dengan perkembangan program bayi tabung (In Vitro Fertilization/IVF) yang cukup besar di Indonesia.

Berdasarkan data dari Perhimpunan Fertilisasi In Vitro Indonesia (Perfitri), total siklus program IVF di Indonesia pada 2021 diperkirakan mencapai 10.000 lebih cycle (program) IVF dan Morula menguasai hampir 60% pangsa pasar industri IVF. Bisnis Morula IVF sendiri tumbuh 46% dibandingkan tahun 2020.

Managing Director Morula IVF Indonesia Ade Gustian Yuwono mengatakan, angka tersebut terbilang cukup besar jika dibandingkan dengan negara tetangga seperti Malaysia, Singapura ataupun Thailand.

Untuk diketahui, pasien bayi tabung di negara-negera tersebut bergantung pada medical tourism dan sebagian besar merupakan pasien asal Indonesia maupun dari China.

"Ke depan Morula IVF akan menambah beberapa cabang baru di beberapa kota seperti di Surabaya, Bali, Palembang dan termasuk di Jakarta juga,” terang Ade, dikutip Sabtu (4/6/2022).

Baca juga: Amerika Serikat Krisis Susu Formula Bayi, Belarusia Tawarkan Bantuan

Selain itu, lanjut dia, akan ada perkembangan area Morula IVF Menteng Jakarta untuk menunjang fasilitas dan kenyamanan pasien.

“Seperti ruang OK dan lab yang semakin besar didukung dengan teknologi futuristik yang sangat canggih dan mampu melayani pasien dengan lebih cepat dan lebih baik clinical outcomes-nya," imbuhnya.

Tak hanya itu, Morula juga akan mengembangkan proyek mercusuar di Nusa Dua, Bali, bertepatan dengan acara puncak G20 nanti, dengan konsep baru yakni Fertility Resort Hospital.

Morula pun juga mempunyai rencana bisnis jangka panjang untuk memperluas jaringan hingga ke mancanegara dengan melakukan proses akuisisi maupun patungan dengan klinik IVF terkemuka di Asia Tenggara.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1610 seconds (10.177#12.26)