alexametrics

Karantina Pertanian Manado Dorong Produk Olahan Kelapa Sulut

loading...
Karantina Pertanian Manado Dorong Produk Olahan Kelapa Sulut
Kepala Karantina Pertanian, Donni Muksyidayan. Foto/Dok.
A+ A-
MANADO - Kepala Karantina Pertanian, Donni Muksyidayan mengatakan produk olahan kelapa asal Sulawesi Utara (Sulut) saat ini adalah komoditas pertanian unggulan ekspor.

Berdasarkan data sistem perkarantinaan, IQFAST di wilayah kerjanya pada periode Januari sampai dengan Juni 2020, tercatat sertifikasi ekspor olahan kelapa sebanyak 82.221 ton dengan nilai ekonomi mencapai Rp570,19 miliar atau naik 188% dibandingkan periode sama ditahun sebelumnya yang membukukan 74.204 ton dengan nilai Rp303.263 miliar.

"Tren peningkatannya cukup signifikan. Dan kami selaku otoritas karantina pertanian di Manado siap memfasilitasi percepatannya," kata Donni saat memaparkan perannya pada Webinar yang diselenggarakan oleh Garuda Indonesia Branch Office Manado melalui video conference, Selasa (23/6/2020).

Webinar dengan tema UMKM Sulut Maju dengan Kirim Aja ini menghadirkan pembicara kunci Kepala Dinas Perdagangan Provinsi Sulawesi Utara Edwin Kindangen ini dihadiri sebanyak 55 peserta.



Menurut Donni, sejalan dengan Gerakan Tiga Kali Lipat Ekspor (Gratieks) yang digagas Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, pihaknya membuka kerjasama dengan semua pihak dalam mendorong peningkatan ekspor dari Sulut.

Sinergisitas yang dibangun diharapkan dapat mendorong pertumbuhan kawasan pertanian berorientasi ekspor. Karantina Pertanian Manado menyiapkan fasilitas klinik ekspor yang dapat mengakses peta potensi komoditas pertanian yang telah dapat menembus pasar ekspor dari Sulut.



"Informasi dari aplikasi IMACE ini berisikan data real time, sehingga kita bisa fokus pada pengembangan komoditas tersebur," jelasnya. Baca: SIMURP Ajarkan Petani dan Penyuluh Cara Mengukur Emisi Gas Rumah Kaca

Secara terpisah, Kepala Badan Karantina Pertanian (Barantan), Ali Jamil mengapresiasi kegiatan ini. "Ini langkah sinergisitas yang harus terus ditingkatkan. Sulut berdasarkan catatan kami memiliki potensi produk kelapa yang besar dan telah diekspor dalam produk olahan, harapannya selain bernilai tambah bagi UMKM pengolahnya juga bisa dibagi nilai tambah ini untuk petani kita agar tetap bersemangat," tutur Jamil.

Lebih lanjut, Donni menambahkan bahwa fasilitas layanan karantina di wilayah kerjanya juga ditujukan untuk semua pelaku usaha termasuk usaha kecil menengah mikro. Para pelaku usaha juga dimudahkan dengan sistem pembayaran PNBP melalui non tunai.

"Selain mempermudah juga menjamin tidak ada biaya lain diluar kuitansi sekaligus menghindari pungli. Dengan demikian produk pertanian Sulut makin memiliki daya saing tinggi," sambungnya.

Turut hadir dan menjadi narasumber drh. Donni Muksydayan Kepala Karantina Pertanian Manado, Agny Gallus Sales Manager Garuda Indonesia, Hatta Kepala BKIPM Manado dan Mac Fee General Manager Garuda Indonesia.
(bon)
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak
Top