19 Asosiasi Sepakat Akhiri Aksi Mogok, Pariwisata Labuan Bajo Normal Lagi

Rabu, 03 Agustus 2022 - 16:37 WIB
loading...
19 Asosiasi Sepakat Akhiri Aksi Mogok, Pariwisata Labuan Bajo Normal Lagi
Wisatawan menunggu di bandara Komodo di Labuan Bajo, NTT, Selasa (2/8/2022). Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Aktivitas pariwisata di Labuan Bajo , Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), hari ini kembali normal usai para pelaku pariwisata bersepakat untuk menghentikan aksi mogok massal yang berlangsung sejak Senin (1/8).

Semula, mogok massal direncanakan akan berlangsung hingga akhir bulan ini. Namun, usai duduk bersama dengan Pemda Manggarai Barat dan Polres Manggarai Barat serta otoritas terkait lainnya, sebanyak 19 asosiasi pariwisata yang tergabung dalam Formapp Mabar akhirnya mencapai kesepakatan untuk menghentikan aksi mogoknya.

Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) sebagai satuan kerja Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) turut memantau setiap perkembangan di Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) itu.

Direktur Utama BPOLBF Shana Fatina mengatakan, aktivitas di sejumlah fasilitas umum seperti bandara dan pelabuhan hari ini telah berjalan normal kembali tanpa gangguan.

Wisatawan juga terlihat nyaman dengan kondisi Labuan Bajo saat ini, di mana kegiatan tur dan pelayaran kembali berjalan seperti sediakala.

"Intinya semua bersepakat menjaga Kamtibmas di Labuan Bajo dan telah mencabut kesepakatan asosiasi pelaku wisata per tanggal 30 Juli dan memulai kembali aktivitas per tanggal 3 Agustus 2022," ujarnya, Rabu (3/8/2022).

Baca juga: Singgung Isu Mogok di Labuhan Bajo, Sandiaga Uno: Tahan Diri, Lakukan Dialog Terbuka & Transparan

Sebagai informasi, sebagian besar pelaku pariwisata sebelumnya sepakat menghentikan seluruh aktivitas pelayanan pariwisata di Labuan Bajo selama satu bulan terhitung mulai 1 Agustus.

Aksi mogok dilakukan sebagai imbas kenaikan tarif baru paket wisata Pulau Komodo dan Pulau Padar yang mulai diberlakukan tanggal 1 Agustus 2022.

Sementara itu, di balik pro-kontra kenaikan tarif masuk Pulau Komodo dan keriuhan aksi mogok pelaku pariwisata, nama badan usaha milik daerah (BUMD) PT Flobamor ramai diperbincangkan dan disebut-sebut ikut berperan mengatur tiket masuk ke kawasan Taman Nasional Komodo.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3585 seconds (11.210#12.26)