Kekhawatiran Inflasi Mereda, Wall Street Ditutup Menguat

Kamis, 11 Agustus 2022 - 07:51 WIB
loading...
Kekhawatiran Inflasi Mereda, Wall Street Ditutup Menguat
Wall Street ditutup mengalami penguatan setelah kekhawatiran inflasi mereda. FOTO/REUTERS
A A A
JAKARTA - Wall Street ditutup menguat pada perdagangan hari ini. Hal itu terjadi setelah inflasi AS melambat lebih dari yang diharapkan pada bulan Juli dan meningkatkan harapan Federal Reserve akan menjadi kurang agresif pada kenaikan suku bunga.

Mengutip Reuters, Nasdaq menguat lebih dari 20% di atas level terendah sejak Juni. Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 535,1 poin, atau 1,63%, menjadi 33.309,51, sedangkan S&P 500 (.SPX) naik 87,77 poin, atau 2,13%, menjadi 4.210,24 dan Nasdaq Composite (.IXIC) bertambah 360,88 poin, atau 2,89% menjadi 12.854,81.

Hasil tersebut adalah kenaikan satu hari terbesar untuk Nasdaq dan S&P 500 dalam dua minggu, dan untuk Dow dalam tiga minggu. Itu adalah penutupan tertinggi untuk S&P 500 sejak awal Mei. "Inflasi 8,5% masih sangat tinggi, tetapi ada optimisme bahwa mungkin Juni adalah puncaknya," kata Randy Frederick, wakil presiden perdagangan dan derivatif Charles Schwab.

Baca Juga: Wall Street Dibuka Menguat Jelang Rilis Inflasi Pekan Ini

Penurunan tajam dalam biaya bahan bakar membantu Indeks Harga Konsumen AS tetap datar bulan lalu setelah naik 1,3% pada Juni, kata Departemen Tenaga Kerja. CPI naik kurang dari yang diharapkan 8,5% selama 12 bulan terakhir setelah kenaikan 9,1% pada bulan Juni.

Reli itu terjadi setelah tanda bantuan pertama yang penting bagi orang Amerika yang telah menyaksikan inflasi terus naik. Nasdaq sekarang naik 20,8% sejak terendah tetapi masih perlu melewati puncak sebelumnya pada bulan November untuk mengkonfirmasi pasar bull baru.

Pedagang berjangka dana Fed sekarang menilai hanya peluang 43,5% bahwa bank sentral AS menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin ketika bertemu pada bulan September, dibandingkan dengan 68% sebelum data. Kenaikan 50 basis poin dipandang sebagai probabilitas 56,5%.

"Untuk pasar, ini semacam skenario Goldilocks sekarang karena Anda memiliki pasar tenaga kerja yang bertahan dan inflasi yang berpotensi mulai turun. Seperti itulah soft landing," kata Shawn Snyder, kepala strategi investasi di Citi. Manajemen Kekayaan AS di New York.

Snyder menambahkan, setelah satu bulan inflasi yang melambat tidak cukup bagi The Fed untuk mengirim sinyal yang jelas. Reli di Wall Street berbasis luas, dengan semua 11 sektor S&P 500 naik di lautan hijau. Saham pertumbuhan (.IGX) naik lebih dari nilai (.IVX), sementara Dow transports (.DJT), small caps (.RUT) dan semikonduktor (.SOX) juga naik.

Data harga produsen untuk Juli pada hari Kamis bersama dengan inflasi Agustus dan data ketenagakerjaan untuk rilis bulan depan dapat mengubah arah Fed lagi, kata Frederick. The Fed telah menaikkan suku bunga kebijakannya sebesar 225 basis poin sejak Maret meskipun ada kekhawatiran kenaikan tajam dalam biaya pinjaman dapat mengarahkan ekonomi AS ke dalam resesi.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2179 seconds (10.101#12.26)