Dana Desa untuk Ketahanan Pangan Capai Rp13,6 Triliun di 2022, Buat Apa Saja?

Jum'at, 02 September 2022 - 22:27 WIB
loading...
Dana Desa untuk Ketahanan Pangan Capai Rp13,6 Triliun di 2022, Buat Apa Saja?
Pemerintah mengalokasikan dana desa khusus untuk program ketahanan pangan sebesar Rp13,6 triliun pada tahun ini. Foto/SINDOnews/Eko Purwanto
A A A
JAKARTA - Kementerian Desa, Pembangunan Desa Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) mengalokasikan dana desa khusus untuk program ketahanan pangan sebesar Rp13,6 triliun pada tahun ini.

Menteri Desa (Mendes) PDTT A Halim Iskandar menjelaskan, pada tahun ini kucuran dana untuk program ketahanan pangan desa terbilang yang tertinggi jika dibandingkan tahun-tahun sebelumnya yang nilainya tidak lebih dari Rp5 triliun.

"Kalau kita lihat berapa dana desa untuk ketahanan pangan, justru yang terbesar adalah hari ini 2022, karena 20% dana desa digunakan untuk ketahanan pangan," ujarnya dalam konferensi pers virtual, Jumat (2/9/2022).

Baca juga: 4 Fakta Desa Ngeposari Gunung Kidul yang Dijuluki Kampung Janda

Menteri yang kerap siapa Gus Halim ini menjelaskan realisasi per September 2022, dana tersebut sudah tersalurkan Rp8,63 triliun sehingga masih ada Rp5 triliun lagi yang bakal disalurkan hingga penghujung tahun 2022.

"Itu batas minimalnya, saya pikir masih sangat longgar waktu, dan masih dimungkinkan penggunaan dana desa melebihi pagu yang ada, dan itu boleh," tukasnya.

Nantinya dana tersebut terbagi dalam penggunaanya, seperti untuk pembangunan infrastruktur di lokasi ketahanan pangan, bantuan sosial kepada kelompok tani, pemberdayaan kelompok tani, hingga penambahan modal usaha Badan Usaha Milik Desa atau Bumdes unit usaha ketahanan pangan.

"Ada Bumdes sekitar 16.155 Bumdes yang memiliki unit usaha pangan, kemudian jumlah tenaga kerja yang terserap sudah 100.900," urainya.

Gus Halim menjelaskan keuntungan yang dihasilkan oleh Bumdes ini juga menurutnya masih cukup baik untuk memutar roda perekonomian masyarakat desa, sehingga pemilihan ekonomi bisa terus berjalan ditingkat desa. "Omzet Bumdes pangan per satu tahun terkahir berjumlah Rp990,5 miliar dari 16.155 Bumdes," sebut Gus Halim.

Baca juga: Desa Hantu Kekaisaran Romawi Ditemukan Setelah 2.000 Tahun Menghilang
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1344 seconds (11.252#12.26)