Dirut Garuda Indonesia Irfan Setiaputra: Garuda Siap Mengembalikan Kepercayaan Publik

Rabu, 14 September 2022 - 10:05 WIB
loading...
A A A
Bagaimana pembagian tugas untuk negosiasi dengan para kreditur?
Yang ngutang kita. Kita hadapi. Gila kan. Jadi, ada kasus-kasus yang cukup menarik, waktu kita negosiasi dan PKPU, heboh semua orang. Kita bagi tugas, saya minta semua direksi ketemu sama para kreditur. Ada yang telepon, ada yang ketemu. Kita menyaksikan ada beberapa kreditur rumahnya disita.

Apa yang dibicarakan dengan para kreditur?
Saya mengatakan dengan teman-teman direksi, kita memulai dengan meminta maaf. Akui saja, enggak usah menghindari dan berkelit. Kita datang dengan proposal. Kita bilang proposalnya bagus. Nah, itu kejadian pertama, morally dan mentally, saya mungkin para direksi lumayan shock. Problemnya, saya harus ngomong dengan para kreditur bahwa mayoritas utangnya akan dipotong 80%. Sisanya, diutangin lagi. Sebagian jadi saham. Untuk bank-bank sama BUMN, utangnya kita panjangin jadi 22 tahun. Bayarnya di ujung setelah 22 tahun, bunganya 0,1% per tahun. Jadi, gemetar saya.

Ada jenis pesawat yang tidak digunakan lagi?
Beberapa pesawat yang kita anggap enggak bisa bikin untung, makanya didrop. Ada dua tipe pesawat yang enggak cocok sama kita. Pertama, ATR yang kita pindahin ke Citilink. Kedua, CRJ Bombardier. Bombardier itu dari kita beli, setiap tahun rugi. Saat ini pesawat yang terbang 37 per hari. Setiap hari nambah. Sampai akhir tahun 60-an pesawat. Kita hanya akan terbang (rute) kalau itu menghasilkan untung.

Bagaimana dengan penerbangan ke luar negeri?
Asal tahu saja, semua rute itu yang hidup sebelum pandemi, selama pandemi kita tetap layani. Tahu enggak kenapa? Walaupun isinya sedikit, penumpangnya 10-20 dan pesawat segede alahim. Banyak orang enggak tahu, konstitusi kita menyatakan warga negara Indonesia di luar negeri, kalau mau pulang adalah kewajiban negara membawanya pulang.

Bagaimana menutupi kerugian penerbangan minim penumpang itu?
Di perjalanan akhirnya kita tahu bahwa ya sudah fokus ke kargo. Makanya tahun lalu, saya ke Manado. Kita bawa ikan ke Jepang dan segala macam. Penumpang biasanya menghindari barang melebihi batas bagasi karena mahal.Kita bikin diskon 80%. Kalau dari Singapura cuma $5 (per kg). Kenapa? Pertama, masih ada space di bawah. Kedua, kita ingin lebih banyak mendorong lokal.
(dar)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1595 seconds (10.101#12.26)