Gilanya Perputaran Uang Piala Dunia 2022: Qatar yang Rogoh Rp3.300 Triliun, Hak Siar, Iklan, hingga Jersey

Minggu, 27 November 2022 - 10:15 WIB
loading...
Gilanya Perputaran Uang Piala Dunia 2022: Qatar yang Rogoh Rp3.300 Triliun, Hak Siar, Iklan, hingga Jersey
Perputaran uang di Piala Dunia 2022 sangat besar. Foto/Reuters
A A A
JAKARTA - Piala Dunia bukan hanya urusan sepak bola belaka. Ada banyak dimensi kehidupan yang terkait dari perhelatan olahraga terbesar di dunia itu, seperti politik, budaya, dan tentu saja ekonomi.

Baca juga: Tangis Robert Lewandowski, Berkah Ganti Sepatu dan Akhiri Kutukan

Keinginan Qatar untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022 harus ditebus dengan duit maha besar. Piala Dunia 2022 di Qatar disebut-sebut menjadi turnamen termahal dalam sejarah kompetisi sepak bola sejagat itu karena menghabiskan lebih dari 16 kali lipat jumlah uang yang diinvestasikan oleh tuan rumah sebelumnya, Rusia.

Euronews.com melaporkan negara petrodolar itu menghabiskan USD220 miliar untuk membangun infrastruktur kelas dunia, termasuk jalan baru, transportasi umum, hotel, dan fasilitas olahraga dan delapan stadion. Angka itu kalau dirupiahkan dengan kurs Rp15.000 mencapai Rp3.300 triliun, lebih besar dari APBN Indonesia tahun 2022 yang sebesar Rp3.106 triliun.

Economist.com, bahkan menulis jumlah uang yang dirogoh Qatar untuk mempersiapkan Piala Dunia 2022 selama 12 tahun lebih besar lagi, mencapai USD300 miliar. Padahal, manfaat ekonomi yang diraih Qatar dari perhelatan itu cuma USD17 miliar atau 5,6% dari total dana yang dikeluarkan.

Tak cuma untuk persiapan penyelenggaraan, perputaran uang di Piala Dunia juga terkait hak siar dan iklan. Mengutip Forbes, Fox Sports, jaringan TV milik Rupert Murdoch, dan Telemundo (jaringan TV Amerika Serikat berbahasa Spanyol) membayar USD1 miliar atau Rp15 triliun untuk hak siar Piala Dunia 2022.

Fox membayar sekitar USD425 juta, sementara Telemundo USD600 juta. Kesepakatan tersebut mencakup Piala Dunia Wanita 2019 dan 2023 serta turnamen global FIFA lainnya. Fox Sports dan Telemundo juga memegang hak media untuk Piala Dunia Pria 2026.

Piala Dunia tahun ini diperkirakan akan ditonton oleh 5 miliar orang di seluruh dunia. Tentu saja ada "biaya" yang harus dikeluarkan untuk bisa menonton melalui siaran televisi di masing-masing negara.

PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK) yang membeli hak siar piala dunia untuk Indonesia memang tak mengungkap besar dana yang harus dikeluarkan. Tapi sebagai "perbandingan" kita bisa merujuk Vietnam.

Negara dengan jumlah penduduk 98 juta jiwa itu, seperti ditulis oleh VietnamBriefing.com membayar tidak kurang dari USD12 juta atau sekitar Rp180 miliar. Katakanlah, harga itu sama untuk semua negara. Jadi jika ada 100 negara yang menyiarkan Piala Dunia, maka secara kasar ada USD1,2 miliar perputaran uang dari hak siar.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2292 seconds (10.55#12.26)