Wall Street Sepekan, Investor Harap-harap Cemas Menunggu Kejutan The Fed

Senin, 28 November 2022 - 07:26 WIB
loading...
Wall Street Sepekan, Investor Harap-harap Cemas Menunggu Kejutan The Fed
Wall Street dalam sepekan diwarnai harapan investor dapat membawa keuntungan akhir tahun. FOTO/Reuters
A A A
JAKARTA - Bursa Saham Amerika Serikat (AS) atau Wall Street dalam sepekan diwarnai harapan investor dapat membawa keuntungan akhir tahun. Hal itu disebabkan ekuitas AS secara tradisional reli selama Desember meskipun banyak yang skeptis terhadap perkiraan.

Mengutip Reuters, S&P 500 memperoleh rata-rata 1,6% selama Desember tertinggi setiap bulannya dan lebih dari dua kali lipat kenaikan 0,7% dari semua bulan berdasarkan riset investasi CFRA. Sementara itu, September menjadi bulan terburuk untuk pergerakan saham dengan penurunan rata-rata 0,7%.

Keuntungan ini akan disambut oleh banyak investor setelah melihat Indeks S&P 500 (.SPX) turun sekitar 16% sepanjang tahun ini. Namun, yang membebani pasar adalah tindakan Federal Reserve AS untuk secara agresif memperketat suku bunga untuk melawan inflasi.

"Desember biasanya merupakan waktu yang baik bagi investor tetapi saat ini mereka terjebak karena itu benar-benar fokus pada suku bunga yang akan menyebabkan pasar naik atau turun dalam jangka pendek," kata Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA Research.

Baca Juga: CIA Incar Pejabat dan Pebisnis Rusia yang Muak dengan Perang Ukraina

"Pertanyaannya tahun ini adalah apakah Fed akan menaikkan 75 atau 50 basis poin, dan apakah akan ada komentar dovish yang menunjukkan bahwa Fed akan menaikkan suku satu atau dua kali lagi tahun depan dan kemudian berhenti," kata Stovall.

"Pertanyaannya tahun ini adalah apakah Fed akan menaikkan 75 atau 50 basis poin, dan apakah akan ada komentar dovish yang menunjukkan bahwa Fed akan menaikkan suku satu atau dua kali lagi tahun depan dan kemudian berhenti," kata Stovall.

Risalah yang dirilis Rabu dari pertemuan Fed 2 November menunjukkan bahwa "mayoritas substansial" pembuat kebijakan setuju bahwa "kemungkinan akan segera tepat" untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga," meskipun anggota Fed percaya bahwa ada "ketidakpastian yang signifikan tentang akhir tingkat" tentang bagaimana tingkat perlu naik.

Kenaikan suku bunga lain yang terlalu besar dapat menghambat reli lebih dari 10% di S&P 500 sejak awal Oktober yang sebagian besar didorong oleh harapan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya dari level tertinggi 40 tahun, memungkinkan The Fed untuk memperlambat dan akhirnya menghentikan langkah paling agresifnya. tingkat siklus hiking sejak tahun 1970-an.

Ketua Fed Jerome Powell, yang akan berbicara pada 30 November, telah mengisyaratkan bahwa bank sentral dapat beralih ke kenaikan suku bunga yang lebih kecil bulan depan tetapi juga mengatakan suku bunga pada akhirnya mungkin perlu naik lebih tinggi dari 4,6% yang menurut pembuat kebijakan pada bulan September akan diperlukan. oleh tahun depan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1402 seconds (10.177#12.26)