Wall Street Lesu Imbas Apple Bakal Pangkas Produksi

Selasa, 29 November 2022 - 07:47 WIB
loading...
Wall Street Lesu Imbas Apple Bakal Pangkas Produksi
Wall Street berakhir melemah tajam pada perdagangan Senin (28/11/2022) waktu setempat. FOTO/Reuters
A A A
JAKARTA - Bursa Saham AS alias Wall Street berakhir melemah tajam pada perdagangan Senin (28/11/2022) waktu setempat. Hal itu terjadi setelah protes di kota-kota besar China terhadap kebijakan ketat Covid-19 yang memicu kekhawatiran tentang pertumbuhan ekonomi.

Sementara Apple Inc (AAPL.O) merosot di tengah kekhawatiran tentang pukulan pada produksi iPhone. Mengutip Reuters, Selasa (29/11/2022), S&P 500 turun 1,54% untuk mengakhiri sesi di 3.963,95 poin.

Indeks Komposit Nasdaq (.IXIC) turun 1,58% menjadi 11.049,50 poin, sementara Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 1,45% menjadi 33.849,46 poin.Dengan dua hari perdagangan tersisa di November, S&P 500 berada di jalur untuk kenaikan 2,4% untuk bulan tersebut.

Baca Juga: Wall Street Sepekan, Investor Harap-harap Cemas Menunggu Kejutan The Fed

Saham raksasa teknologi Cupertino, California kehilangan 2,6% dan sangat membebani indeks acuan S&P 500 (.SPX) karena keresahan pekerja di pabrik iPhone terbesar di dunia di China mengipasi kekhawatiran pukulan yang lebih dalam terhadap produksi kelas atas yang sudah dibatasi telepon.

Protes yang jarang terjadi di kota-kota besar China selama akhir pekan terhadap pembatasan ketat nol-Covid di negara itu memperburuk kekhawatiran tentang pertumbuhan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

"Protes ini hanyalah bukti bahwa ini adalah semacam target bergerak di mana, akankah China terus mencoba untuk benar-benar membatasi penyebaran Covid?" kata Tom Hainlin, ahli strategi investasi nasional di U.S. Bank Wealth Management di Minneapolis.

"Kami pikir Covid itu sendiri dan kebijakan China adalah salah satu variabel kunci untuk 2023 yang akan mempengaruhi harga saham dan investor," kata Hainlin.

Semua 11 indeks sektor S&P 500 turun, dipimpin oleh real estat (.SPLRCR), turun 2,81%, dan penurunan energi 2,74% (.SPNY). Saham Pinduoduo Inc (PDD.O) AS melonjak 12,6% setelah platform e-commerce China mengalahkan perkiraan untuk pendapatan kuartal ketiga, dibantu oleh penguncian terkait Covid di negara yang memaksa konsumen untuk berbelanja online.

Saham AS dari perusahaan teknologi China lainnya juga naik, dengan Baidu (9888.HK) dan Tencent Holdings (0700.HK) masing-masing naik lebih dari 2%. Saham Amazon.com Inc (AMZN.O) naik 0,6% setelah laporan industri memperkirakan pengeluaran selama Cyber Monday, hari belanja online terbesar di AS, akan naik menjadi USD11,6 miliar.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.4022 seconds (11.210#12.26)