Wall Street Cemas Terjadi Resesi, Nasdaq dan S&P 500 Berakhir di Zona Merah

Kamis, 26 Januari 2023 - 07:08 WIB
loading...
Wall Street Cemas Terjadi Resesi, Nasdaq dan S&P 500 Berakhir di Zona Merah
Wall Street ditutup dengan indeks Nasdaq dan S&P 500 berakhir di zona merah pada perdagangan Rabu (25/1/2023). FOTO/Reuters
A A A
JAKARTA - Wall Street ditutup dengan indeks Nasdaq dan S&P 500 berakhir di zona merah pada perdagangan Rabu (25/1/2023) waktu setempat. Hal itu karena serangkaian pendapatan perusahaan yang suram, menghidupkan kembali kekhawatiran atas dampak ekonomi dari kebijakan pembatasan Federal Reserve AS.

Mengutip Reuters, Dow Jones Industrial Average (.DJI) naik 9,88 poin, atau 0,03%, menjadi 33.743,84, S&P 500 (.SPX) kehilangan 0,73 poin, atau 0,02%, menjadi 4.016,22 dan Nasdaq Composite (.IXIC) turun 20,92 poin, atau 0,18%, menjadi 11.313,36.

Baca Juga: Terancam Resesi Ekonomi AS, Wall Street Dibuka Jatuh

Ketiga indeks saham utama AS memangkas kerugian mereka sepanjang sore untuk menutup posisi terendah sesi, dengan blue-chip Dow Jones menambah sedikit keuntungan di menit-menit terakhir. Nasdaq yang sarat teknologi terbebani setelah Microsoft Corp (MSFT.O), perusahaan teknologi besar pertama yang memposting hasil kuartalan, menawarkan panduan masam dan mengibarkan bendera merah sehubungan dengan rekan-rekan megacapnya yang belum melaporkan.

"Kami mengalami hari-hari naik turun, yang menunjukkan tarik-menarik yang sedang berlangsung," kata Chuck Carlson, chief executive officer di Horizon Investment Services di Hammond, Indiana. "Kabar baik panduan masam dari sudut pandang apa yang dilakukan Fed berhasil."

"Hasil itu telah menjadi katalis bagi pasar dengan satu atau lain cara," tambah Carlson. "Penghasilan itu penting, tetapi yang benar-benar menjadi fokus pasar adalah kisah suku bunga/inflasi Fed."

Musim pendapatan kuartal keempat telah bergeser menjadi overdrive, dengan 95 perusahaan di S&P 500 telah melaporkan. Dari jumlah tersebut, 67% telah mengalahkan perkiraan konsensus, jauh di bawah tingkat rata-rata 76% selama empat kuartal terakhir, menurut Refintiv.

Analis sekarang melihat pendapatan agregat S&P 500 turun 3,0% tahun-ke-tahun, hampir dua kali lipat penurunan 1,6% yang terlihat pada 1 Januari, per Refinitiv.

Lima dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir lebih rendah, dengan utilitas (.SPLRCU) menderita persentase kerugian terbesar. Abbott Laboratories (ABT.N) turun 1,4%, karena penjualan perangkat medis yang lebih lemah dari perkiraan membebani saham.

Di antara saham-saham yang menguat, News Corp (NWSA.O) melonjak 5,7% setelah Rupert Murdoch menarik proposal untuk menyatukan kembali News Corp dan Fox Corp. AT&T Inc (T.N) juga memberikan panduan yang mengecewakan tetapi fokus barunya pada bisnis telekomunikasi membantu meningkatkan jumlah pelanggan, membuat sahamnya naik 6,6%.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3198 seconds (10.55#12.26)