Penyuluh Kostratani di Jateng Praktik Membuat Pupuk Organik saat ToT CSA SIMURP

loading...
Penyuluh Kostratani di Jateng Praktik Membuat Pupuk Organik saat ToT CSA SIMURP
Para penyuluh yang menjadi peserta ToT CSA Strategic Irrigation Modernization And Urgent Rehabilitation Project di Jawa Tengah, mendapatkan materi praktik pembuatan pupuk organik, Kamis (6/8/2020).
A+ A-
SEMARANG - Para penyuluh yang menjadi peserta Training of Trainer (ToT) Climate Smart Agriculture (CSA) Strategic Irrigation Modernization And Urgent Rehabilitation Project (SIMURP) di Jawa Tengah, mendapatkan materi praktik pembuatan pupuk organik, Kamis (6/8/2020).

Menurut Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo, proyek SIMURP memberikan banyak manfaat buat petani dan penyuluh. “SIMURP mengajarkan banyak hal kepada petani. Khususnya bagaimana melakukan pertanian pintar dalam menghadapi perubahan iklim. Termasuk bagaimana cara pemupukan dengan penggunaan pupuk organik,” tutur Mentan SYL.

Hal senada disampaikan Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan Dedi Nursyamsi. “Tujuan dari SIMURP adalah untuk meningkatkan produktivitas pertanian serta meningkatkan pendapatan dan kesejahteraan petani, khususnya yang berada di sekitar daerah irigasi disekitar lokasi SIMURP,” tuturnya.

Untuk itu, Dedi berharap para penyuluh di Jawa Tengah yang mengikuti kegiatan ToT CSA SIMURP bisa menyerap ilmu serta mengimplemantasikannya di lapangan.



ToT CSA SIMURP di Jawa tengah diikuti 40 peserta. Terdiri dari penyuluh pendamping kegiatan di tiga Kabupaten Pubalingga 2 BPP, Banjarnegara 2 BPP dan Purworejo 4 BPP.

Menurut Kepala Pusat Penyuluhan Pertanian BPPSDMP Kementan Leli Nuryati, dalam kegiatan ini penyuluh diajarkan Bagaimana membuat pupuk organik dan aplikasinya di lapangan.

“Pupuk organik sangat bermanfaat bagi peningkatan produksi pertanian baik kualitas maupun kuantitas, mengurangi pencemaran lingkungan, dan meningkatkan kualitas lahan secara berkelanjutan,” tuturnya.



Leli menambahkan, Pupuk organik mengandung banyak bahan organik daripada kadar haranya. Sumber bahan organik dapat berupa kompos, pupuk hijau, pupuk kandang, sisa panen (jerami, brangkasan, tongkol jagung, bagas tebu, dan sabut kelapa), limbah ternak, limbah industri yang menggunakan bahan pertanian, dan limbah kota (sampah).
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top