alexametrics

Putus Pipa Bawah Laut Pertamina Kemungkinan karena Jangkar

loading...
Putus Pipa Bawah Laut Pertamina Kemungkinan karena Jangkar
Putusnya pipa bawah laut kilang Pertamina di Teluk Balikpapan hingga membuat tumpahan minyak, diperkirakan yang menjadi penyebab yakni jangkar kapal asing. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA - Putusnya pipa bawah laut kilang Pertamina di Teluk Balikpapan hingga membuat tumpahan minyak, diperkirakan yang menjadi penyebab yakni jangkar kapal. Direktur Eksekutif The National Maritime Institute (Namarin) Siswanto Rusdi menerangkan, hal itu bisa dilihat dari beberapa fakta yang terungkap, termasuk melihat sepesifikasi kapal berbendera Panama Ever Judger yang terbakar.

“Kondisi pipa Pertamina sangat kuat, sehingga tidak mungkin akan patah tanpa energi yang sangat besar. Salah satu kemungkinan terbesar adalah karena tertarik jangkar kapal Ever Judger,” kata Siswanto di Jakarta, Selasa (17/4/2018)

Jangkar yang dimiliki kapal berbendera Panama tersebut, menurut Siswanto memang cukup besar. Dengan panjang sekitar 230 meter dan berat GT44060, dia menduga bahwa kapal memiliki dua jangkar di kiri dan kanan lambung. Dan masing-masing berat jangkar, lanjutnya, bisa mencapai 5-7 ton. “Jangkar seberat itu sangat mungkin memutuskan pipa Pertamina,” jelasnya.

Siswanto menambahkan, dalam keadaan statis, posisi jangkar bisa saja tidak menancap seperti anak panah. Perbedaan manuver peletakkan jangkar memang bisa berbeda, tergantung kapten kapal setelah memperhatikan arahan peta laut.



Jangkar yang berada dalam posisi melandai itulah, terang dia, sangat mungkin dimainkan arus. Ditambah menurutnya jika arus semakin kuat, bukan tidak mungkin menggeser posisi jangkar yang besar tadi. “Jangankan jangkar, kapal saja bisa tergeser oleh arus. Jadi, meski kelihatannya tenang, namun kekuatan arus bawah memang luar biasa,” lanjut dia.

Mengenai pelanggaran buang jangkar di lokasi kejadian, ujar Siswanto memang bisa saja terjadi. Pasalnya, meski otoritas pelabuhan sudah memberikan peringatan, namun kapten yang ‘nakal’ mungkin mengabaikan hal itu. Apalagi, posisi syahbandar sebagai otoritas berada di darat sedangkan kapten berada pada kapal.

Seharusnya, sambung Siswanto, yang bisa menjembatani antara keduanya adalah pandu. Dalam hal ini, seorang pandu ikut naik ke kapal dan memberi arahan kepada kapten. Hanya saja, dalam kasus kapal Ever Judger, tidak diketahui apakah pandu ikut naik ke kapal atau tidak.

“Inilah yang harus diinvestigasi lebih dalam. Mengapa sampai kapal tersebut diduga melanggar rambu-rambu dan membuang jangkar. Karena kalau tidak ada pandu, maka 100 persen navigasi berada di tangan kapten,” lanjut Siswanto.

Sementara itu, guru besar Universitas Indonesia (UI) Profesor Budyatna mendesak pihak berwenang untuk segera menuntaskan investigasi. Dengan demikian bisa diketahui, siapa sebenarnya yang bertanggung jawab atas putusnya pipa Pertamina.

“Apalagi kalau benar bahwa semua itu disebabkan pelanggaran kapal berbendera Panama, kita tidak boleh kecolongan lagi seperti kasus serupa di Raja Ampat. Ketika itu, kapal sudah menghilang padahal terumbu karang kita hancur,” kata Budyatna.  

Dalam konteks itu pula, Budyatna juga mendesak Pemerintah untuk segera bertindak. Jika benar dugaan bahwa kasus ini disebabkan pelanggaran kapal asing, harusnya, Pemerintah segera mengajukan gugatan melalui peradilan internasional. Langkah hukum ini sangat penting, agar tidak menjadi preseden buruk di kemudian hari.

“Pemerintah jangan lemah. Kita kan punya banyak pakar hukum internasional. Kita tidak bisa membiarkan, mereka harus bertanggung jawab. Ini menyangkut kedaulatan negara kita,” lanjut dia.
(akr)
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak