alexametrics

Analis Minyak: Trump Menipu Saudi Sehingga Harga Minyak Jatuh

loading...
Analis Minyak: Trump Menipu Saudi Sehingga Harga Minyak Jatuh
Putra mahkota Kerajaan Arab Saudi Pangeran Mohammed bin Salman dan Presiden Amerika Serikat Donald Trump. Foto/Reuters
A+ A-
WASHINGTON - Pertengahan tahun ini, Arab Saudi menganulir kebijakannya sendiri dengan menaikkan produksi minyak. Sehingga pasar minyak menjadi kelebihan pasokan. Padahal, sejak awal 2017, Saudi gencar mengajak dua lusin anggota OPEC dan Rusia untuk memangkas produksi minyak demi mendongkrak harga si emas hitam.

Saudi melakukan kebijakan yang tidak populis di mata OPEC, demi membantu sekutunya di Gedung Putih. Saudi menuruti keinginan Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk menggenjot produksi sehingga pasar minyak menjadi berlimpah. Hasilnya harga minyak kembali mundur dan mendekati level penurunan terbesar dalam sejarah seperti tahun 2014.

Melansir dari CNBC, Kamis (15/11/2018), para analis pasar minyak menyebut Trump telah menipu Arab Saudi, membodohi sekutunya untuk mendorong pasar minyak jadi kelebihan pasokan. Dan harga minyak mentah pun jatuh 25% sejak Oktober 2018.

Saudi dianggap memenuhi tujuan Trump menurunkan biaya energi demi kepentingan orang Amerika. Sementara, Saudi dan beberapa negara OPEC lainnya sangat menggantungkan ekonominya dari minyak. Dengan turunnya harga minyak berpotensi menyusutkan pendapatan negara-negara tersebut.

Para analis menambahkan, Trump memakai isu Iran sebagai senjata agar Saudi mau menggenjot produksi. Trump melakukan "barter" dengan menerapkan sanksi terhadap Iran, sehingga pasar minyak dikabarkan akan menyusut akibat kekosongan dari ekspor minyak Negeri Mullah. Untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan Iran, maka Saudi pun akhirnya meningkatkan produksi secara besar-besaran.

Alih-alih menerapkan sanksi menyeluruh terhadap ekspor minyak Iran pada 4 November lalu, Trump justru memberi kelonggaran kepada Iran, dengan boleh menjual kepada 8 negara importir minyak. Mereka antara lain Jepang, Korea Selatan dan India yang diizinkan membeli minyak dari Iran.

"Mereka (Saudi) mendapat semacam tipuan di sini," kata John Kilduff, founding partner di hedge fund Energy Again Capital. Kilduff menambahkan saat AS mengancam memberikan sanksi berat terhadap Iran di satu sisi, di sisi lainnya AS meminta Saudi dan Rusia untuk meningkatkan produksi. Dan ternyata AS memberikan keringanan kepada Iran dengan boleh menjual minyaknya kepada delapan negara. Sehingga pasar minyak pun kelebihan pasokan dan hasilnya harga minyak menjadi jatuh.

"Jadi sekarang harga minyak jatuh karena kelebihan pasokan. Arab Saudi dan Rusia melakukan reaksi berlebihan untuk menutupi kekosongan Iran yang sebenarnya tidak pernah terwujud".

Pemerintah Trump dan retorika hawkish-nya terus menggulirkan kabar bahwa sanksi ekspor minyak Iran akan membuat pasar minyak menjadi ketat. Ditambah dengan kekhawatiran bahwa harga minyak akan melambung tinggi. Kecemasan ini membuat Saudi dan Rusia terus memicu produksi.

"Pada awal Oktober banyak kabar bahwa sanksi minyak Iran akan membuat pasar menjadi ketat. Dan Arab Saudi lantas menjawabnya dengan meningkatkan produksi. Tapi yang terjadi adalah kelebihan pasokan membuat harga menjadi jatuh," kata Matt Smith, kepala penelitian komoditas energi di ClipperData.

"Trump telah berhasil menurunkan harga minyak. Sementara Saudi dan kebanyakan negara OPEC banyak menggantungkan ekonominya dari minyak. Kalau jadi saya, saya tidak senang dengan apa yang telah dilakukan tersebut," tambah Matt Smith.

Soal pasar minyak yang saat ini kelebihan pasokan membuat Menteri Energi Arab Saudi, Khalid al-Falih angkat bicara. Ia menyebut pada pekan ini ekspor minyak Iran tidak turun seperti yang dikabarkan.

Karena itu, Khalid mengumumkan Arab Saudi akan memangkas pasokan minyak sebesar 500 ribu barel per hari pada Desember mendatang. Dan meminta OPEC serta sekutunya untuk mengurangi produksi sebesar 1 juta barel per hari pada tahun depan.

Terkait seruan Khalid al-Falih, OPEC dan Rusia akan melakukan pertemuan pada Desember mendatang, apakah akan melanjutkan kebijakan tahun 2017 atau tidak. Kebijakan tahun lalu yakni mengurangi produksi demi meningkatkan harga minyak.

Menanggapi seruan Khalid al-Falih, Trump menulis di media sosialnya, "Mudah-mudahan Arab Saudi dan OPEC tidak akan memotong produksi minyak. Karena harga minyak harus lebih rendah berdasarkan pasokan!"
halaman ke-1 dari 2
preload video
KOMENTAR (pilih salah satu di bawah ini)
  • Disqus
  • Facebook
loading gif
Top
Aktifkan notifikasi browser anda untuk mendapatkan update berita terkini SINDOnews.
Aktifkan
Tidak