Generasi Z dan Milenial Paling Banyak Lakukan Transaksi Digital

loading...
Generasi Z dan Milenial Paling Banyak Lakukan Transaksi Digital
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Kemudahan berbelanja daring selama pandemimembuat e-commercedan transaksi keuangan digital semakin menjadi pilihan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Riset Kredivo dan Katadata Insight Center mengenai Perilaku Konsumen E-Commerce Indonesia menunjukkan peningkatan adopsi digital dan keyakinan konsumen untuk bertransaksi dalam nominal besar.

Dari riset yang sama, peningkatan aktivitas transaksi digital didukung oleh konsumen generasi Z dan milenial yang berkontribusi sebesar 85% dari total transaksi. Meski demikian, menariknya semua kelompok umur tetap terbuka untuk bertransaksi daring, terlihat dari jumlah transaksi rata-rata per orang per tahun yang hampir sama, yakni 17-20 kali dalam setahun, berapa pun usianya. (Baca juga:Restriksi Lalu Lintas Data Bisa Hambat Ekonomi Digital)

General Manager Kredivo Indonesia Lily Suriani menyampaikan di tengah upaya pemerintah dalam pemulihan ekonomi nasional, fokus Kredivo adalah memberikan kemudahan akses dan fleksibilitas pembayaran guna terus menjaga pertumbuhan transaksi para merchant, dan mampu untuk turut menjaga daya beli masyarakat, serta meningkatkan kepercayaan konsumen Indonesia dalam berbelanja daring.

Berdasarkan data internal Kredivo pada September 2020, jumlah transaksi pengguna dan rata-rata nilai pembelanjaan (AoV) sudah melebihi angka pre-COVID. Ada Optimisme bahwa pemulihan ekonomi bergerak ke arah yang positif.



"Konsumen sudah kembali memiliki keberanian untuk berbelanja, apalagi jika distimulasi oleh berbagai program yang menarik dan meringankan pembayaran," kata dia saat webinar di Jakarta Selasa (20/10/2020).

Peningkatan adopsi digital dan keyakinan konsumen tersebut sejalan dengan temuan Survei Nasional Literasi Keuangan (SNLIK) dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK)tahun 2019. Survei tersebut menunjukkan indeks inklusi keuangan atau penggunaan produk keuangan yang sudah mencapai 76,19%.

Akan tetapi masih terdapat kesenjangan angka tersebut dengan indeks literasi keuangan (38,03%) yang menunjukkan pemahaman. Kesenjangan itu memperlihatkan banyak pengguna produk keuangan di Indonesia yang belum tahu dan terampil menggunakan produk keuangan secara efektif.



Padahal, sebagai negara dengan nilai ekonomi digital terbesar di Asia Tenggara, literasi keuangan yang baik khususnya di ranah digital menjadi penting.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top