Jangan Sampai Kelebihan Impor, Angka Stok Gula Akhir Tahun Harus Dihitung Cermat

loading...
Jangan Sampai Kelebihan Impor, Angka Stok Gula Akhir Tahun Harus Dihitung Cermat
Stok gula perlu dihitung agar tidak kelebihan impor. Foto/Ilustrasi
A+ A-
JAKARTA-Pemeritah dan kalangan dunia usaha masih menghitung angka pasti keberadaan stok gula nasional pada akhir tahun.

Perhitungan stok gula nasional di akhir tahun menjadi penting untuk menentukan rencana pemenuhan kebutuhan gula pada tahun depan.

Direktur Eksekutif Asosiasi Gula Indonesia (AGI) Budi Hidayat mengatakan stok akhir tahun akan menjadi saldo awal dari neraca gula awal tahun.

"Baru nanti dihitung berapa jumlah produksi dalam negeri dan kebutuhan gula nasional. Dari situ akan ditentukan bagaimana pemenuhannya, apakah bisa mencukupi dari dalam negeri atau harus impor. Biasanya kita selama ini memenuhi kebutuhan lewat impor," kata Budi saat dihubungi Sabtu (21/11).



(Baca juga:Mentan Sebut Importir Itu Seperti Dagang Kertas: Dapat Uang Banyak tanpa Keringat)

AGI sendiri memperkirakan jumlah stok gula pada akir tahun mencapai 1,4 juta ton. Adapun Kementerian Pertanian 1,7 juta ton, sementara Kementerian Perdagangan 900.000 ton.

Total produksi gula dalam negeri diperkirakan mencapai 2,2 juta hingga 2,5 juta ton. Adapun angka kebutuhan konsumsi mencapai 3 juta ton.



"Tahun ini agak istimewa karena kelihatannya konsumsi gula menurun akibat adanya pandemi. Realisasinya hanya di kisaran 2,7 juta ton," ujarnya.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top