Harga Batu Bara Memanas karena Naiknya Permintaan China

loading...
Harga Batu Bara Memanas karena Naiknya Permintaan China
Foto/Ilustrasi/SINDOnews
JAKARTA - Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) menyebut harga batu bara telah mengalami kenaikan sejak dua bulan terakhir. Salah satu penyebabnya adalah membaiknya permintaan komoditas tersebut khususnya dari China .

"Kondisi terkini itu terefleksi dari harga (batu bara) sejak dua bulan terakhir sudah mulai merangkak naik dan ini diakibatkan oleh membaiknya permintaan khususnya di China, ini dari sisi demand agak membaik," ujar Direktur Eksekutif APBI, Hendra Sinadia dalam acara Market Review IDX Channel, Rabu (25/11/2020). ( Baca juga: Biden Janji Perkuat Aliansi AS di Asia-Pasifik Sambil Hindari Perang )

Tidak hanya itu, APBI pada hari ini juga dengan Asosiasi Importir Batubara di China sekaligus penandatanganan coal procurement agreement yang difasilitasi oleh pemerintah Indonesia melalui Kemenko Kemaritiman dan Investasi Kemenko Marves, Duta Besar Indonesia di China dan Duta Besar China di Indonesia secara virtual.

"Jadi, ini memberikan kami lebih banyak optimisme untuk menatap di 2021 karena Tiongkok adalah pasar ekspor batu bara Indonesia terbesar kurang lebih 33 persen ekspor kita ke Tiongkok dan Tiongkok juga itu dari sisi impornya hampir separuh dari impor batu bara termal dari segi volume itu dari Indonesia," katanya.



Hendra menyebutkan, dengan adanya pertemuan tersebut setidaknya bisa berdampak kepada kestabilan harga batu bara dimana sejak masa pandemi Covid-19 harganya turun dan perlahan membaik setelah China kembali memulai perekonomiannya.

"Ada kekhawatiran ke depannya tren penurunan konsumsi batu bara China makin terus berlangsung sehingga pemerintah Indonesia melakukan suatu diplomasi tingkat tinggi agar memastikan ekspor batu bara ke China bisa berkelanjutan, paling tidak dari sisi Tiongkok mereka memberikan prioritas buat batu bara diekspor ke Tiongkok," ucapnya. ( Baca juga: Ekspor Benih Lobster Satu Pintu Bikin Edhy Prabowo Terciduk, Ini Kata AP II dan DJBC )

Hendra menyebut, batu bara Indonesia sangat spesial untuk China karena dari segi kualitas sangat cocok untuk pembangkit listrik disana dan dari sisi kualitas, China membutuhkan batu bara Indonesia dalam jumlah banyak.



"Kualitas-kualitas yang dibutuhkan dan juga dari sisi price coast pengapalan ke Tiongkok bagi buyer di Tiongkok akan lebih murah bahkan lebih murah dibanding dari domestik mereka sendiri, jadi ini memberikan keuntungan buat kita sebenarnya," tuturnya.
(uka)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top