58 Perusahaan Siap Melantai di Bursa Incar Dana Rp21,76 Triliun

loading...
58 Perusahaan Siap Melantai di Bursa Incar Dana Rp21,76 Triliun
Karyawan memotret layar indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (13/10/2020). Foto:SINDOnews/Yorri Farli
JAKARTA - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mencatat hingga 24 November 2020, jumlah penawaran umum saham perdana (IPO) yang dilakukan emiten di pasar modal mencapai 149 perusahaan, dengan total nilai penghimpunan dana mencapai Rp100,1 triliun. Dari jumlah penawaran umum tersebut, 44 di antaranya dilakukan oleh emiten baru.

Pandemi corona virus (Covid-19) tidak menyurutkan langkah calon-calon emiten untuk mencatatkan sahamnya di bursa efek. Pasalnya, dalam pipeline saat ini terdapat 58 emiten yang akan melakukan penawaran umum dengan total indikasi penawaran sebesar Rp21,76 triliun.

(Baca Juga : Food Startup Cabeinlah! Usaha UMKM yang Semakin Menanjak )

“OJK akan terus mengoptimalkan berbagai kebijakan yang telah dikeluarkan untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional melalui penguatan peran sektor jasa keuangan,” ujar Deputi Komisioner Hubungan Masyarakat dan Logistik Anto Prabowo di Jakarta, Kamis (26/11/2020)



OJK berkomitmen kuat untuk mendukung program percepatan pemulihan ekonomi nasional dan siap mengeluarkan kebijakan stimulus lanjutan secara terukur dan tepat waktu untuk menjaga momentum pemulihan ekonomi nasional.

(Baca Juga : 161 Saham Menguat, IHSG Pagi Ini Dibuka Terangkat ke 5.681 )

Ke depan, OJK sudah memutuskan untuk memperpanjang masa waktu kebijakan restrukturisasi kredit perbankan yang seharusnya selesai pada Maret 2021 menjadi Maret 2022, dengan penambahan substansi yang lebih detail terkait penerapan manajemen risiko yang dilakukan oleh bank dalam penerapan perpanjangan restrukturisasi serta perlakuan relaksasi dan self assessment penambahan alternatif governance untuk persetujuan restrukturisasi dan tata cara self assessment yang dapat dilakukan bank per Januari 2021.



“OJK akan terus mengoptimalkan berbagai kebijakan yang telah dikeluarkan untuk mendorong pemulihan ekonomi nasional melalui penguatan peran sektor jasa keuangan,” tandasnya.
(her)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top