Kabar Gembira! Guru PPPK Bakal Dapat Gaji & Uang Pensiun Setara PNS

loading...
Kabar Gembira! Guru PPPK Bakal Dapat Gaji & Uang Pensiun Setara PNS
Ilustrasi. FOTO/SINDOnews
JAKARTA - Pemerintah membuka kesempatan bagi para guru honorer, termasuk guru tenaga honorer untuk mendaftar dan mengikuti ujian seleksi menjadi guru Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja ( PPPK ) tahun 2021. Hal ini telah diumumkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) pada 23 November 2020 dan menjadi fokus Badan Kepegawaian Negara (BKN) di
tahun 2021.

Kebutuhan mendesak pengangkatan PPPK dalam jabatan guru disebabkan timbulnya keluhan kekurangan guru dan tidak meratanya distribusi guru di daerah. Untuk itu, pengisian jabatan guru dengan menggunakan skema PPPK dinilai tepat, tanpa mengurangi haknya sebagai ASN.

Namun masih banyak masyarakat yang bertanya terkait sistem gaji hingga tunjangan yang diperoleh guru PPPK. Merujuk Undang-Undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang ASN PNS dan PPPK memiliki kedudukan, tugas dan tanggung jawab yang yang sama dalam pelayanan publik.

Pembagian skema kerja PNS fokus pembuatan keputusan atau kebijakan melalui posisi manajerial, sementara PPPK fokus pada peningkatan kualitas pelayanan publik dan mendorong percepatan peningkatan profesionalisme serta kinerja instansi pemerintah. PPPK dapat pula menduduki jabatan manajerial pada tingkat Jabatan Pimpinan Tinggi (JPT) Madya, setelah memperoleh ijin dari Presiden.



"PPPK akan memperoleh hak pendapatan berupa gaji dan tunjangan dengan besaran yang sama seperti PNS sesuai dengan level dan kelompok jabatan," ujar Kepala Biro Humas dan Kerja Sama BKN Paryono seperti dikutip dari laman resmi BKN, Kamis (21/1/2021).

Baca Juga: Kenaikan Tunjangan Baru PNS Sudah Disiapkan, Ini Rinciannya

Sementara itu, pengaturan mengenai gaji dan tunjangan PPPK diatur dalam Peraturan Presiden No. 98 Tahun 2020 tentang Gaji dan Tunjangan PPPK. Pengadaan tenaga guru melalui skema PPPK telah dikaji sejak awal tahun 2020. Terkait dengan perencanaan dan pengadaan, telah dilakukan koordinasi antara Kementerian PAN dan RB, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Kementerian Dalam Negeri, Badan Kepegawaian Negara, serta pemerintah daerah. "Kebijakan ini dinilai akan mempermudah manajemen guru dan dapat secara signifikan meningkatkan output kualitas pelayanan pendidikan," jelasnya.



Terkait hak dan perlindungan, PPPK tetap memiliki hak yang sama dengan PNS, seperti hak cuti dan hak untuk pengembangan kompetensi. Selain itu, PPPK juga mendapatkan perlindungan jaminan hari tua, jaminan kesehatan, jaminan kecelakaan kerja, hingga bantuan hukum seperti yang diperoleh PNS sebagaimana tercantum dalam Pasal 22 dan Pasal 106 UU No. 5 Tahun 2014 serta Pasal 75 PP No. 49 Tahun 2018 tentang Manajemen PPPK.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top