Punya 4 Jurus untuk Bela Si Kecil, Bos BI: Semua Baju Saya Produk UMKM

Rabu, 10 Maret 2021 - 14:16 WIB
loading...
Punya 4 Jurus untuk Bela Si Kecil, Bos BI: Semua Baju Saya Produk UMKM
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menegaskan bahwa Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) perlu diperkuat sebagai daya dukung ketahanan ekonomi Indonesia, baik dalam waktu pandemi dan menengah hingga jangka panjangnya.

"Sudah banyak kita ketahui peran penting UMKM kita, bagaimana UMKM mendukung pertumbuhan ekonomi, bahwa unit UMKM sudah mendominasi lapangan kerja di Indonesia dan penyerap tenaga kerja terbesar," ujar Perry dalam webinar bertajuk Penguatan UMKM Menuju Ketahanan Ekonomi Nasional di Jakarta, Rabu (10/3/2021).

Maka itu, pemerintah, baik seluruh Kementerian dan juga BI serta perbankan mendukung penuh penguatan UMKM. Menurut Perry, ada empat hal penting yang diperlukan untuk memperkuat UMKM.

Baca juga: Suku Bunga BI Bikin Likuiditas Perbankan Melimpah

"Yang pertama adalah melakukan pemberdayaan UMKM, bagaimana kita memberikan kewirausahaan, bantuan teknis dari sisi produksi, keuangan, tata buku, dan pemasaran. Daya juang UMKM sudah tidak diragukan, tapi kita harus membantu kewirausahaan mereka," tambahnya.

Perry mengatakan bahwa BI juga punya program pemberdayaan UMKM, itu yang harus dilakukan terus agar mereka betul-betul berdaya saing dalam bentuk kluster, dan perlu diberikan bantuan teknis agar meningkat daya saingnya.

"Yang kedua adalah dukungan akses keuangan. Kenapa saya taruh nomor dua? Karena pengalaman kami di perbankan, UMKM harus diberdayakan dulu kewirausahaannya agar masuknya ke dunia keuangan nanti benar-benar sudah siap," ucapnya.

Baca juga: Dapat Kehormatan Pertama, Menperin Bujuk Investor Jepang Kembangkan Mobil Listrik

Dalam akses keuangan itu, lanjut Perry, sangat penting bagaimana UMKM bisa menjadi bankable, termasuk program pemerintah untuk mengangkat sertifikasi tanah dan bangunan UMKM, dan juga peningkatan literasi keuangan dan inklusi keuangan.

"Yang ketiga, digitalisasi jadi sangat penting, karena preferensi masyarakat untuk e-commerce, fintech, dan yang lain sangat penting. Maka dari itu dari sistem pembayaran digital, kami sudah keluarkan QRIS," ungkapnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1925 seconds (10.101#12.26)