Studi: Negara Berkembang Kena Jebakan Utang Rp5.390 Triliun ke China

Jum'at, 01 Oktober 2021 - 10:07 WIB
loading...
Studi: Negara Berkembang Kena Jebakan Utang Rp5.390 Triliun ke China
Studi AidData mengklaim bahwa Belt and Road Initiative China menyebabkan lusinan negara berpenghasilan rendah hingga menengah terjerat utang miliaran dolar AS. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - Sebuah studi baru mengklaim bahwa Belt and Road Initiative (Inisiatif Sabuk dan Jalan) yang diluncurkan China telah menyebabkan lusinan negara berpenghasilan rendah hingga menengah mengakumulasi "utang tersembunyi" dengan nilai sebesar USD385 miliar (sekitar Rp5.390 triliun) ke Beijing.

Dilansir CNBC, Jumat (1/10/2021), studi tersebut dilakukan AidData, laboratorium penelitian pengembangan internasional yang berbasis di Virginia's College of William & Mary, yang menganalisis 13.427 proyek pembangunan China senilai total USD843 miliar (sekitar Rp11.802 triliun) di 165 negara, selama periode 18 tahun hingga akhir 2017.

Baca Juga: 'Paman Sam' Punya Utang Rp400.000 Triliun, Bisa Bayar Nggak ya?

Selama dua dekade terakhir, China telah mencetak sejumlah rekor pembiayaan kepada negara-negara berkembang untuk mendukung proyek-proyek sektor publik dan swasta. Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah inisiatif kebijakan luar negeri utama Presiden Xi Jinping yang diluncurkan pada tahun 2013 untuk berinvestasi di hampir 70 negara dan organisasi internasional. Inisiatif itu telah mendorong China ke dominasi global dalam hal keuangan pembangunan internasional.

Amerika Serikat (AS) disebut-sebut berencana untuk mengembangkan skema serupa di Amerika Selatan. Sedangkan Uni Eropa (UE) mengumumkan pada bulan September lalu bahwa mereka meluncurkan program "Global Gateway" di seluruh dunia. Langkah itu menunjukkan bahwa keduanya berupaya untuk menantang pengaruh keuangan dan geopolitik besar-besaran China di negara-negara berkembang.

Namun, menurut laporan AidData, China saat ini menghabiskan setidaknya dua kali lipat lebih banyak untuk keuangan pembangunan internasional daripada AS dan kekuatan ekonomi utama lainnya, sekitar USD85 miliar (sekitar Rp1.190 triliun) per tahun. Masalahnya, dana ini sering kali dalam bentuk utang, bukan bantuan, dan ketidakseimbangan ini telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir. Laporan itu menyebutkan, sejak pengenalan Sabuk dan Jalan, China telah mengeluarkan 31 pinjaman untuk setiap 1 hibah.

Selain itu, pengaturan pembiayaan itu seringkali agak kurang jelas dan kurang informasi rinci, yang menyebabkan keengganan investor dalam beberapa tahun terakhir di beberapa negara berpenghasilan rendah dan menengah, seperti Zambia.

Namun, China telah lama membantah mendorong negara-negara berkembang ke dalam apa yang disebut jebakan utang, yang dapat membuka jalan bagi Beijing untuk menyita aset sebagai jaminan untuk kewajiban utang yang belum dibayar.

Namun, kekhawatiran telah muncul sejak awal inisiasi Sabuk dan Jalan tentang kemungkinan bahwa pinjaman bisa lebih tinggi daripada yang dilaporkan secara resmi di banyak negara berpenghasilan rendah dan menengah. AidData secara kolektif memperkirakan bahwa utang yang tidak dilaporkan bernilai sekitar USD385 miliar atau sekitar Rp5.390 triliun.

"Selama era pra-Sabuk dan Jalan, sebagian besar pinjaman luar negeri China diarahkan kepada peminjam negara (yaitu, lembaga pemerintah pusat)," kata para peneliti. "Namun, transisi besar telah terjadi sejak itu: hampir 70% dari pinjaman luar negeri China sekarang diarahkan ke perusahaan milik negara, bank milik negara, kendaraan tujuan khusus, usaha patungan, dan lembaga sektor swasta."
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2355 seconds (11.97#12.26)