Ekspansi Bisnis, Brand Global Fast Fashion Memilih Urun Dana

Selasa, 09 November 2021 - 14:25 WIB
loading...
Ekspansi Bisnis, Brand Global Fast Fashion Memilih Urun Dana
Salah satu yang mencoba bangkit yakni Fast Fashion Retail, dimana Ximivogue sebagai global brand mulai ekspansi dengan menawarkan kepemilikan saham mereka di LandX. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Penurunan level PPKM membuat dunia bisnis kembali pulih di tengah Pandemi Covid-19. Salah satu yang mencoba bangkit yakni Fast Fashion Retail, dimana Ximivogue sebagai global brand mulai ekspansi bisnis dengan menawarkan kepemilikan saham mereka di LandX.

Direktur Ximivogue Indonesia, Bernard Permadi menjelaskan, salah satu hal yang membuat Ximivogue dapat bertahan di masa krisis pandemi adalah memiliki pendiri yang berpengalaman dengan strateginya yang tepat. Lalu membuat bisnis Ximivogue semakin berkembang dengan bertambahnya outlet yang tersebar di beberapa kota dengan lokasi yang strategis.

"Salah satu strategi briliannya adalah bermitra dengan LandX untuk bisa menambah outlet-outlet yang rencananya akan kami buka di Pondok Indah Mall (Jakarta) dan Tunjungan Plaza (Surabaya)," ucap Bernard Permadi di Jakarta, Selasa (9/11/2021).

Baca Juga: Perkuat Ekosistem Pendanaan UMKM dan Startup Lewat Equity Crowdfunding

Ximivogue secara resmi memulai pasar globalnya pada tahun 2015 dan telah memiliki lebih dari 10.000 karyawan di seluruh dunia. Kini, Ximivogue telah bekerja sama dengan lebih dari 90 negara yang tersebar di beberapa wilayah dengan jumlah outlet mencapai lebih dari 1.600 dan 6 di antaranya sudah ada di Indonesia yang telah berada di Jakarta, Bekasi dan Medan.

Selain menyediakan produk-produk terbaik demi menciptakan gaya hidup yang berkualitas, Ximivogue juga mempunyai misi untuk memberikan kebahagiaan dan kejutan kepada setiap pelanggan dengan harga yang terjangkau dan berkomitmen untuk selalu berusaha melampaui ekspektasi pelanggan.

Founder dan Chief Executive Officer LandX, Andika Sutoro Putra mengaku, sangat bersemangat dengan langkah Ximivogue yang menjadi salah satu mitra dan memilih LandX sebagai layanan urun dana untuk equity crowdfunding ekspansi.

"Dengan core value dan target market yang luas, mulai dari muda hingga tua, dengan produk yang ditawarkan berbagai macam jenisnya. Kami tidak heran jika bisnis ini memiliki potensi yang cukup menjanjikan," papar Andika.

Pada kesempatan yang sama Putra juga mengajak anak muda dari kalangan milenial untuk sadar memulai berinvestasi dan memiliki penghasilan pasif, karena menurutnya, Di era pandemi ini saat waktu luang bertambah dan teknologi informasi sudah makin maju, kaum milenial dapat memanfaatkan waktunya untuk memulai sadar berinvestasi sejak dini dengan memiliki saham sebuah perusahaan dan mendapatkan keuntungan dari bisnis yang beresiko rendah.

"Saat ini LandX telah memiliki 42% dari total user (investor) dengan rata-rata usia 17 - 24 tahun dan kami yakin akan bertambah lagi, saat ini, LandX menawarkan berinvestasi mulai Rp. 1 juta rupiah sudah memiliki saham sebuah perusahaan dengan dividen berkisar 10% - 15% per tahun," terangnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3079 seconds (10.55#12.26)