Bos JPMorgan Minta Maaf ke China Usai Dianggap Melecehkan Partai Komunis

Kamis, 25 November 2021 - 15:51 WIB
loading...
Bos JPMorgan Minta Maaf ke China Usai Dianggap Melecehkan Partai Komunis
CEO JPMorgan, Jamie Dimon mengucapkan permintaan maaf setelah dianggap menyinggung Partai Komunis China (PKC). Meski Ia menyatakan komentarnya hanya sebatas candaan. Foto/Dok Reuters
A A A
NEW YORK - CEO JPMorgan, Jamie Dimon mengucapkan permintaan maaf setelah mengatakan, bank investasi dan raksasa keuangan Wall Street itu bakal bertahan lebih lama dari Partai Komunis China (PKC). Pernyataan yang disampaikan dalam sebuah acara di AS itu telah memicu kemarahan di China .

Dilansir BBC, para ahli memperingatkan komentar Jamie Dimon bisa membahayakan ambisi JPMorgan untuk tumbuh di China. Dimon mengatakan: "Saya menyesal dan seharusnya tidak membuat komentar itu," dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Rabu (24/11) waktu setempat.

Dia menambahkan bahwa dia hanya mencoba "menekankan kekuatan" bank.

Baca Juga: Harga Mata Uang Kripto Melesat, CEO JPMorgan Bilang Bitcoin Tak Berharga

Sementara itu kalangan akademisi menyarankan permintaan maaf dilakukan dengan cepat untuk menghindari aksi balasan. Sebagai informasi pada bulan Agustus, JP Morgan mendapatkan izin untuk pertama kalinya menjadi pemilik asing secara penuh dari broker sekuritas di China.

Dimon membuat pernyataan tersebut di Boston College pada hari Selasa, ketika Ia ambil bagian dalam serangkaian wawancara dengan kepala eksekutif. "Saya membuat lelucon tempo hari bahwa Partai Komunis merayakan ulang tahun ke-100 - begitu juga JPMorgan," katanya.

"Saya akan membuat taruhan bahwa kami bertahan lebih lama," katanya dalam acara tersebut. "Saya tidak bisa mengatakan itu di China. Mereka mungkin juga mendengarkan," tambahnya.

Komentar itu memicu reaksi cepat, saat editor surat kabar Global Times, Hu Xijin yang didukung negaranya menulis di Twitter: "Pikirkan jangka panjang! Dan saya yakin BPK (Partai Komunis China) akan bertahan lebih lama dari AS."

Juru bicara kementerian luar negeri China Zhao Lijian mengatakan pada konferensi pers pada hari Rabu: "Mengapa aksi publisitas dilakukan dengan beberapa pernyataan yang luar biasa?"

Dimon lalu meminta maaf dengan mengatakan: "Saya menyesali komentar saya baru-baru ini karena hal itu hanya sebatas candaan, tidak serius. Saya tidak ingin merendahkan sekelompok orang, apakah itu negara, kepemimpinannya, atau bagian dari masyarakat dan budaya," ucapnya.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1439 seconds (10.55#12.26)