Ngopi di Kedai Engga Cuma Melibatkan Kebutuhan Dosis Kafein

Senin, 13 Desember 2021 - 12:45 WIB
loading...
A A A
Senada dengan itu, Ketua Koalisi Indonesia Bebas TAR (KABAR), Ariyo Bimmo mengatakan, Perokok dan non-perokok sebenarnya mengetahui akan dampak buruk rokok bagi kesehatan, namun mengabaikan dan menyepelekan hal tersebut.

“Ini karena perilaku hidup tidak sehat juga sangat dipengaruhi oleh sosio-kultural. Lingkungan sosial adalah salah satu faktor yang membuat masyarakat terbiasa untuk minum kopi di kedai kopi sambil merokok.”

Berdasarkan penelitian yang pernah dilakukan oleh Universitas Gajah Mada membuktikan kontrol perilaku pengendalian perilaku merokok dan minum kopi di kedai kopi masih lemah.

“Oleh karena itu sosialisasi harm reduction adalah program yang dirancang sebagai upaya edukasi terhadap masyarakat mengenai dampak dan bahaya merokok bagi diri sendiri serta lingkungan. Atau orang-orang terdekat yang terkena asapnya serta sosialisasi strategi atau cara untuk dapat mengontrol diri dengan pengurangan risiko bahaya yang bisa diaplikasikan oleh setiap perokok”, tambah Ariyo lagi.

Baca Juga: Momen Wapres Menikmati Kopi Lokal di Danau Toba

Contoh implementasi dari harm reduction atau pengurangan bahaya di antaranya penggunaan helm, eco-driving, energi yang terbarukan, plastik daur ulang dan produk tembakau alternatif.

“Penggunaan produk tembakau alternatif tidak sepenuhnya bebas risiko, namun produk ini mampu mengurangi risiko hingga 90% dan pengurangan bahaya asap bagi pengunjung kedai kopi yang tidak merokok, karena kandungan TAR yang terdapat pada rokok dapat merusak kesehatan, khususnya pada sistem kardiovaskuler," tutup Ariyo.
(akr)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3135 seconds (10.55#12.26)