Uni Eropa Terpecah Soal Bagaimana Menjauh dari Energi Rusia

Rabu, 04 Mei 2022 - 07:43 WIB
loading...
Uni Eropa Terpecah Soal Bagaimana Menjauh dari Energi Rusia
Negara-negara Uni Eropa (UE) terpecah soal seberapa cepat mereka dapat mengurangi ketergantungan pada pasokan energi Rusia. Sementara sanksi telah diterapkan pada sektor bisnis lain. Foto/Dok
A A A
BERLIN - Negara-negara Uni Eropa (UE) terpecah soal seberapa cepat mereka dapat mengurangi ketergantungan pada pasokan energi Rusia. Sementara sanksi telah diterapkan pada sektor bisnis lain, Uni Eropa tetap sangat bergantung pada minyak dan gas Rusia .

Menteri ekonomi Jerman mengatakan, negara itu baru bisa mengatasi larangan minyak Rusia pada akhir 2022, dimana Ia tampaknya mendukung sanksi yang lebih keras. Namun Hongaria menerangkan, pihaknya menentang langkah seperti itu dengan menyatakan tidak akan mendukung apapun yang dapat membahayakan pasokan.

Baca Juga: Pasrah, Slovakia Siap Bayar Gas Rusia Pakai Rubel

Para menteri Uni Eropa bertemu pada hari Senin, kemarin untuk membahas bagaimana mengelola situasi, di bawah tekanan kuat untuk mengurangi aliran pendapatan yang mendukung perang Presiden Vladimir Putin di Ukraina.

Ada dua tantangan utama yang dihadapi oleh negara-negara Uni Eropa yakni tentang bagaimana membayar energi Rusia dengan cara yang tidak melanggar sanksi Uni Eropa. Lalu yang kedua, bagaimana mencari dan mengembangkan pasokan alternatif untuk menjauh dari ketergantungan pada Rusia.

Ketergantungan Eropa pada Energi Rusia

Pada konferensi pers pada awal pekan kemarin, kepala kebijakan energi Uni Eropa, Kadri Simson mengatakan, langkah Rusia menghentikan pasokan gas ke Polandia dan Bulgaria telah memperkuat keinginan blok itu untuk menjadi independen dari bahan bakar fosil Rusia.

Tetapi menurut Pusat Penelitian Energi dan Udara Bersih (CREA), Uni Eropa telah mengimpor sekitar 37 miliar poundsterling bahan bakar fosil sejak konflik dimulai. Dua importir terbesar di dunia adalah Jerman diikuti oleh Italia.

Raksasa energi Gazprom menghentikan ekspor gas ke Polandia dan Bulgaria pekan lalu setelah negara-negara itu menolak untuk mematuhi tuntutan Rusia untuk beralih ke pembayaran dalam rubel. Selanjutnya bakal banyak negara anggota UE lainnya yang akan menghadapi masalah serupa sekitar pertengahan Mei.

Polandia dan Bulgaria telah berencana untuk berhenti menggunakan gas Rusia tahun ini dan mengatakan mereka dapat mengatasi penghentian tersebut. Tetapi muncul kekhawatiran bahwa negara-negara Uni Eropa lainnya yang bergantung pada gas Eropa bakal menjadi sasaran berikutnya, seperti salah satu ekonomi terbesar yakni Jerman.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1809 seconds (10.177#12.26)