Jelang Musim Dingin, Harga Gas Eropa Diperkirakan Bisa Naik 3 Kali Lipat

Senin, 16 Mei 2022 - 18:30 WIB
loading...
Jelang Musim Dingin, Harga Gas Eropa Diperkirakan Bisa Naik 3 Kali Lipat
Perusahaan riset energi dan intelijen bisnis independen Rystad Energy memperkirakan harga gas di Eropa bisa melonjak 3 kali lipat saat musim dingin nanti. Foto/Ilustrasi
A A A
JAKARTA - "Badai musim dingin yang sempurna" diperkirakan tengah terbentuk di Eropa seiring upaya Uni Eropa itu membatasi aliran gas dari Rusia. Analis di Rystad Energy menilai kemungkinan tidak akan ada cukup gas alam cair (LNG) untuk menggantikan gas Rusia selama musim beku di benua tersebut.

Menurut laporan dari perusahaan riset energi dan intelijen bisnis independen yang berkantor pusat di Oslo, Norwegia itu, tahun lalu Rusia mengirim 155 miliar meter kubik (bcm) gas ke Eropa, atau sekira lebih dari 31% pasokan gasnya. Keterbatasan pasokan diproyeksi akan mengerek harga gas di UE melonjak menjadi USD3.500 per 1.000 meter kubik.

Baca Juga: Pangkas Sepertiga Impor Gas Rusia, UE Serukan Kebangkitan Energi Nuklir

"Mengganti sebagian besar dari (pasokan) ini akan sangat sulit, dengan konsekuensi luas bagi populasi Eropa, ekonomi, dan peran gas dalam transisi energi kawasan," ungkap laporan Rystad Energy yang dikutip RT.com.

Dengan menghindari gas Rusia, Eropa telah mengacaukan seluruh pasar global gas alam cair. Rystad menyebutkan, keputusan untuk secara drastis mengurangi ketergantungan pada gas dan LNG Rusia dari level saat ini antara 30-40% akan mengubah pasar LNG global.

Laporan tersebut menyoroti bahwa permintaan LNG global diperkirakan akan mencapai 436 juta ton pada tahun 2022, melampaui pasokan yang tersedia hanya 410 juta ton.
"Ketidakseimbangan pasokan dan harga tinggi akan menjadi lingkungan paling bullish untuk proyek-proyek LNG dalam lebih dari satu dekade, meskipun pasokan dari proyek-proyek ini hanya akan tiba dan memberikan bantuan setelah 2024," paparnya.



Menurut penelitian, jika aliran gas Rusia dihentikan besok, gas yang saat ini disimpan (sekitar 35% penuh) kemungkinan akan "habis sebelum akhir tahun, membuat Eropa terkena musim dingin yang brutal."

Baca Juga: Tanpa Gas Rusia, Jerman Tidak Bisa Panaskan Rumah Musim Dingin Nanti

Dalam skenario seperti itu, dengan tidak adanya pengaturan pembelian bersama dan negara-negara yang bersaing untuk mendapatkan molekul terbatas, harga gas TTF bisa naik hingga lebih dari USD100 per juta British thermal unit (MMBtu), yang mengakibatkan pembatasan industri dan peralihan bahan bakar yang meluas di sektor listrik.

"Dalam skenario ekstrem musim dingin yang sangat dingin, bahkan sektor perumahan pun tidak akan aman," ungkap laporan tersebut.

Harga gas alam melonjak minggu ini setelah Moskow memberlakukan sanksi balasan pertama pada beberapa perusahaan energi Eropa. Harga gas di Eropa melebihi USD1.200 per 1.000 meter kubik selama perdagangan Kamis, menurut data yang diberikan oleh ICE London. Mengutip Reuters, harga patokan hampir 300% lebih tinggi dibandingkan dengan tahun lalu.
(fai)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1360 seconds (10.55#12.26)