Upaya Mengukur Kekuatan Ikatan Brand dengan Konsumen

Sabtu, 21 Mei 2022 - 00:35 WIB
loading...
Upaya Mengukur Kekuatan Ikatan Brand dengan Konsumen
Penggunaan internet berpengaruh pada kekuatan sebuah brand. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Data Asosiasi Penyedia Jasa Internet Indonesia (APJII) 2020 menyebutkan bahwa jumlah pengguna internet di Indonesia pada kuartal II 2020 mencapai 196.71 juta orang atau naik sebesar 14,92% dibandingkan 2018 yang mencapai 171.17 juta.

Baca juga: Kesenjangan Digital Masih Terjadi di Indonesia, Penetrasi Internet Didominasi 2 Daerah

Dengan kenaikan jumlah pengguna ini, penetrasi internet di Indonesia pada kuartal II 2020 menjadi 73,7% (dari total jumlah penduduk 266.91 juta) atau naik hampir 10% dibandingkan penetrasi pada 2018 yang masih di sekitar 64,8%. Ditambah lagi, mereka pada umumnya adalah early adopter yang dapat menjadi influencer bagi konsumen lainnya.

Di sisi lain, pandemik 2020-2021 telah menjadi momentum bagi brand untuk memperkuat kanal digital mereka dan mendorong eksistensinya di dunia maya dengan tujuan akhir mencapai bottom line atau kinerja brand dan pemasaran.

Dengan meningkatnya pengguna internet, customer atau consumer engagement (salah satu ukuran kinerja brand) selalu menjadi perhatian para pengelola dan pemilik brand karena berkorelasi dengan kinerja pemasaran. Untuk mengukur itu, MIX MarComm (lembaga riset marketing) dan Ivosights (agensi pemilik Ripple10 Digital Listening Tools) meranking kekuatan ikatan merek-merek di 16 kategori produk atau industri agar dapat menjadi acuan level kinerja masing-masing brand di industrinya.

Pengukuran brand engagement ini dilakukan dengan warganet di kanal digital masing-masing brand karena saat ini populasi warganet semakin besar, mencapai lebih dari 73% populasi penduduk Indonesia.



Menurut Lis Hendriani, Pemimpin MIX MarComm, salah satu indikator brand engagement di dunia maya adalah ketika kalangan warganet sering menyebut brand di laman media sosial mereka maupun di laman media sosial brand (melakukan conversation), ketika mereka beramai-ramai merespons positif setiap unggahan brand di akun media sosial brand (memberikan applause), atau ketika mereka dengan sukarela membagikan percakapan positif tentang brand kepada para follower-nya (melakukan amplification).



“Pada tahun ini, MIX MarComm mencoba memperluas pengukuran brand engagement ke industri lain, terutama ke industri yang kinerjanya selalu diukur oleh SWA Group, melalui survei tahunan Indonesia Best Brand Award (IBBA),” papar Lis, Jumat (20/5/2022).
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1263 seconds (11.252#12.26)