Ekspor Mobil Indonesia Diyakini dalam Tren Positif

Senin, 20 Juni 2022 - 12:24 WIB
loading...
Ekspor Mobil Indonesia Diyakini dalam Tren Positif
Membaiknya perekonomian secara global turut mendorong ekspor mobil nasional dalam tren positif. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Seiring dengan membaiknya perekonomian global, Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia ( Gaikindo ) meyakini ekspor mobil Indonesia sepanjang tahun 2022 ini berada dalam tren positif. Hal ini diamini oleh para pemangku kepentingan lainnya, baik dari produsen, asosiasi bisnis, hingga operator pelabuhan terminal kendaraan.

Gaikindo mematok target ekspor mobil nasional ke mancanegara sebesar 300.000 unit tahun ini. Hingga kini, ekspor kendaraan bermotor dari berbagai merek itu dilakukan dari Tanjung Priok, yang dikelola oleh PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk atau dikenal dengan nama IPCC.

Baca Juga: Jokowi-PM Albanese Bahas Ekspor Mobil CBU hingga SDM

“Pengelola pelabuhan di Priok (IPCC) pelayanannya semakin bagus dari banyak hal,” ungkap Sekretaris Umum Gaikindo Kukuh Kumara, dalam keterangan pers, Senin (20/6/2022). Dari kaca mata industri, kata dia, kegiatan ekspor akan lebih efisien jika dilakukan dari pelabuhan terdekat. “Itu dari kaca mata car maker. Keputusan ini juga bergantung pada shipping company kapalnya mau bersandar di pelabuhan mana," urainya.

Dia menambahkan, para produsen hanyalah sebagai pengguna jasa. Untuk rute kapal misalnya ke Singapura, Timur Tengah atau yang lain ditentukan oleh perusahaan pelayaran. Sehingga, peran pengelola pelabuhan dinilai penting sehingga kapal-kapal berukuran besar bisa melayani ekspor dengan volume yang besar dari Indonesia.

Senada dengan Gaikindo, Ketua Kadin Bidang Industri Johnny Dharmawan menilai, mengalihkan ekspor dari satu pelabuhan ke pelabuhan lain bukan perkara mudah, Hal itu lantaran ekspor kendaraan bermotor juga bergantung kepada perusahaan pelayaran yang melayani. “Yang penting sekarang adalah bagaimana pelabuhan itu efisien," tegasnya.

Mulai tumbuhnya ekspor kendaraan ini disambut hangat oleh Direktur Utama PT IKT Tbk Rio TN Lasse, dia mengatakan pihaknya amat berterima kasih atas kepercayaan para produsen mobil untuk mengurus ekspor melalui pelabuhan terminal kendaraan IPCC. Menurut Rio, hampir semua pabrikan mobil di Indonesia melakukan pengurusan ekspor mobilnya melalui terminal IPCC di Tanjung Priok. Selain untuk ekspor, Terminal IPCC juga pelabuhan pengiriman mobil antar pulau di Indonesia, dan melayani impor.

“Apapun (alat) yang bergerak di atas roda. Bisa kami tangani ekspor impornya melalui terminal kendaraan IPCC. Selain mobil dan alat berat, terbuka untuk menggunakan jasa kami, untuk proses loading-unloding produk-produk kargo lainnya. Kami melayani selalu dengan penuh kehati-hatian, sejak dari gate masuk pelabuhan hingga masuk ke dalam kapal, atau sebaliknya,” ujar Rio.

Baca Juga: 8 Obat Kolesterol Tinggi Alami yang Bisa Dikonsumsi Setiap Hari

IKT merupakan bagian dari Pelindo Group yang saat ini berada di bawah Sub-Holding Pelindo Multi Terminal pascamerger Pelindo, yang mengkhususkan pada layanan penanganan pelabuhan untuk kendaraan. Kini sekitar 50.000-60.000 kendaraan untuk tujuan ekspor maupun impor ditangani setiap bulan. Pasca merger Pelindo, IPCC telah memperluas layananan di hampir semua pelabuhan utama di Indonesia. Selain di Pelabuhan Tanjung Priok, IPCC juga memberikan layanan di pelabuhan Belawan, Panjang Lampung, Gresik, Pontianak dan Makassar.

Pabrikan mobil nomor satu dan yang terbesar di Indonesia, Toyota, memercayakan pengurusan ekspor produk-produknya melalui Terminal Internasional PT Indonesia Kendaraan Terminal Tbk (IPCC). Direktur Corporate Affairs PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMIN) Bob Azam belum lama ini mengatakan, pelabuhan terminal kendaraan milik IPCC di Tanjung Priok, sampai hari ini masih menjadi andalan utama pengurusan ekspor mobil rakitan dalam negeri (completely built up/CBU) dari Toyota.

Infrastruktur pelabuhan kendaraan IPCC saat ini dinilai memiliki banyak keunggulan yang strategis. Di antaranya, lokasi terminal kendaraan yang gampang diakses dari jalan tol. Sehingga truk-truk tronton yang mengangkut mobil dari pabriknya di Karawang bisa langsung dan gampang masuk ke pelabuhan. “Mobil kami ada yang diproduksi di Sunter dan di Karawang. Sebagian besar kita ekspor melalui Tanjung Priok,” paparnya.
(fai)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2594 seconds (11.210#12.26)