Inflasi Global Meningkat, Harga Pangan dan Energi Bisa Bergejolak

Selasa, 19 Juli 2022 - 07:37 WIB
loading...
Inflasi Global Meningkat, Harga Pangan dan Energi Bisa Bergejolak
Inflasi dunia akan berpengaruh pada harga pangan dan energi di dalam negeri. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, Mohammad Faisal, mengatakan inflasi global saat ini cenderung mengalami peningkatan. Kondisi itu akan berdampak terhadap negara-negara berkembang, termasuk Indonesia yang dampaknya akan terasa pada barang-barang impor .

Baca juga: Negara Miskin Sengsara Hadapi Krisis, IMF Janji Beri Pertolongan

"Makin tinggi tingkat impornya maka makin tinggi juga dampaknya terhadap inflasi domestik," kata Faisal kepada MNC Portal Indonesia, Senin (18/7/2022).

Ia mengungkapkan sektor yang akan terkena dampak dari inflasi global adalah bahan pangan dan energi yang merupakan sektor yang banyak melakukan impor.

"Sebagai contoh barang-barang yang banyak kita impor tentu saja gandum untuk makanan, jagung dan banyak bahan pangan yang lain," jelasnya.

Di sektor energi yang akan terdampak menurutnya adalah harga minyak. Apabila harga minyak mengalami peningkatan, otomatis mendorong inflasi juga di dalam negeri, terutama untuk bahan bakar minyak (BBM) yang tidak disubsidi.

"Ini pasti ada dampaknya terhadap inflasi domestik, dan kalau kita melihat rilis BPS terakhir memang inflasinya juga meningkat sangat signifikan dibandingkan dengan 2020, 2021 bahkan dibandingkan dengan pra pandemi," ungkapnya.

Faisal memprediksi inflasi di tahun ini kemungkinan akan berada pada kisaran 4% sampai dengan 5%.

Baca juga: Terbongkar! 4 Modus Baru Sindikat Mafia Tanah di Jakarta dan Bekasi

"Year to date saja 3,19%. Secara year on year sudah 4,35%. Jadi artinya kemungkinan besar memang tahun ini akan berada di kisaran 4%-5% inflasinya. Jadi artinya sudah berada di atas target pemerintah dan juga BI," paparnya.

(uka)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1890 seconds (11.252#12.26)