Rogoh Kocek Rp10,28 Triliun, Mitratel Akuisisi 6.000 Menara Telkomsel

Selasa, 02 Agustus 2022 - 22:32 WIB
loading...
Rogoh Kocek Rp10,28 Triliun, Mitratel Akuisisi 6.000 Menara Telkomsel
Ilustrasi. FOTO/SINDOnews
A A A
JAKARTA - PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk (MTEL), mengakuisisi 6.000 menara milik Telkomsel senilai Rp 10,28 triliun. Perseroan akan melakukan penyewaan kembali atas 6.000 menara tersebut kepada Telkomsel dan memenuhi komitmen untuk memesan 1.000 menara BTS dari perseroan.

Adapun, jangka waktu pemesanan tersebut dalam waktu 3 tahun mendatang, termasuk transaksi serta sewa menyewa atas 712 lahan milik Telkomsel oleh perseroan di mana menara tersebut didirikan.

"Menara telekomunikasi ini dapat menjadi modal utama untuk market expansion dan mendukung akselerasi implementasi jaringan 5G di Indonesia," kata Direktur Utama Mitratel, Theodorus Ardi Hartoko dalam Media Gathering di Jakarta, Selasa (2/8/2022).

Baca Juga: Tumbuh 27,2%, Mitratel Bukukan Laba Bersih Rp892 Miliar di Semester I 2022

Menurut dia 6.000 menara yang diakuisisi Mitratel berada di lokasi – lokasi strategis yang tersebar di seluruh Indonesia. Menara ini mendukung percepatan penambahan potensi kolokasi dan pengembangan Tower Related Business.

"Hal ini didukung dengan posisi Telkomsel sebagai penyewa utama jangka panjang dan memiliki potensi kolokasi yang tinggi dari operator-operator telekomunikasi lainnya," kata diam

Kesepakatan tersebut diyakini memberikan manfaat bagi pertumbuhan bisnis menara Mitratel yang berkelanjutan di atas rata-rata industri dan memastikan menjadi Leading Sustainable Growth. Selain kesepakatan pengalihan kepemilikan menara telekomunikasi, disepakati juga terkait komitmen pesanan pembangunan menara baru dari Telkomsel kepada Mitratel sejumlah 1.000 menara dalam tiga tahun ke depan.

Ada juga sejumlah inisiatif bisnis lainnya seperti penggunaan Internet of Thing (IoT) layanan Green Energy dan New Ecosystem Tower Business lainnya. Kesepakatan kedua perusahaan ini menyusul aksi korporasi sebelumnya yang telah diselesaikan pada 2020 dan 2021 total sebanyak 10.050 unit menara telekomunikasi.

Sebagai bagian dari perjanjian, lanjut Teddy, Mitratel akan menerapkan layanan IoT dan Data Analytic Telkomsel untuk menyediakan manajemen operasional menara telekomunikasi secara real time dan optimalisasi konsumsi daya secara proaktif.

Teddy menyampaikan bahwa pihaknya telah menyiapkan infrastruktur telekomunikasi, baik itu menara, fiber optic, dan power to tower yang tersebar di seluruh Indonesia, khususnya di luar Jawa. Infrastruktur ini diyakini memberi kemudahan bagi operator-operator telekomunikasi maupun non operator.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1014 seconds (10.101#12.26)