Mangga Food Estate Diyakini Mampu Bersaing di Pasar Timteng dan Eropa

Rabu, 31 Agustus 2022 - 17:50 WIB
loading...
Mangga Food Estate Diyakini Mampu Bersaing di Pasar Timteng dan Eropa
Skala usahatani diyakini bakal terimbas positif dengan adanya program food estate berbasis mangga yang diinisiasi Kementan. Hasil panen dari program tersebut diyakini mampu bersaing di pasar Eropa dan Timur Tengah. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Skala usahatani diyakini bakal terimbas positif dengan adanya program food estate berbasis mangga yang diinisiasi Kementerian Pertanian (Kementan). Hasil panen dari program tersebut diyakini mampu bersaing di pasar Eropa dan Timur Tengah.

Baca Juga: Food Estate Perlu Teknologi yang Tepat

Sekretaris Perusahaan PT Galasari Gunung Sejahtera, Rizky mengungkapkan pasar mangga di pasar dunia cukup menjanjikan. Mangga lokal, kata dia, banyak digemari oleh orang-orang di Eropa dan Timur Tengah dari segi rasa.

“Kebutuhan ekspor cukup tinggi untuk pasar di Eropa. Karena selama ini mangga yang diekspor ke sana banyak dari Pakistan dan Brazil. Rasa mangga kita di sana lebih disukai, termasuk di Middle East (Timur Tengah),” kata Rizky, Rabu (31/8/2022).

Ia meyakini, mangga hasil panen food estate di Gresik, Jawa Timur, akan mampu bersaing di pasar internasional dengan menjaga kualitas buah. Terlebih lagi program ini diawasi langsung oleh pemerintah.

“Program kerja dibuat sedemikian rupa dengan infrastruktur yang didukung oleh pemerintah, dari hulu ke hilir. Sudah pasti sustain. Tidak ada kata tidak sustain karena sangat menguntungkan,” katanya.

Guru Besar Agribisnis Universitas Gadjah Mada (UGM), Masyhuri menjelaskan, menembus pasar ekspor mangga tidaklah mudah. Namun, bila mangga dikelola dengan baik, terutama dari segi kualitas hingga memenuhi syarat ekspor, ekspor memungkinkan untuk dilakukan.

“Permintaannya ada. Pasar Eropa, Timur Tengah bisa. Dilihat dari pasarnya mana yang bisa,” kata Masyhuri ketika dihubungi secara terpisah.

Baca Juga: SDM Pertanian Penentu Sukses Pengembangan Food Estate

Dari sisi usahatani, program food estate berbasis mangga dinilai bakal berimbas positif bagi pendapatan petani. Karena pada lahan yang sama diperbolehkan menanam tanaman hortikultura seperti cabai dan jagung.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1952 seconds (11.97#12.26)