Jelang Pertemuan OPEC+ Minggu Depan, Harga Minyak Dunia Memanas

Sabtu, 03 September 2022 - 07:30 WIB
loading...
Jelang Pertemuan OPEC+ Minggu Depan, Harga Minyak Dunia Memanas
Ilustrasi kilang minyak. FOTO/Reuters
A A A
JAKARTA - Harga minyak ditutup mengalami penguatan di tengah ekspektasi bahwa OPEC+ akan membahas pengurangan produksi pada pertemuan pada 5 September. Namun demikian kekhawatiran atas pembatasan Covid-19 China dan pelemahan ekonomi global tetap membayangi pasar.

Melansir Reuters, pada Jumat (2/9) harga minyak mentah Brent berjangka untuk kontrak pengiriman November 2022 ditutup naik 66 sen ke USD93,02 per barel. Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) untuk kontrak pengiriman Oktober 2022 ditutup menguat 26 sen ke USD86,87 per barel.

Baca Juga: Dikabarkan Naik, Berikut Harga BBM Pertalite dan Pertamax per 1 September 2022

Berdasarkan patokan tersebut harga minyak mencetak penurunan 3% ke posisi terendah dua minggu. Brent membukukan penurunan mingguan sebesar 7,9%, dan WTI koreksi 6,7% sepanjang pekan ini. Adapun grafik mingguan menunjukkan bahwa minyak mentah berjangka AS melampaui tertinggi minggu lalu dan sejak itu mundur, dan ditutup di bawah level penutupan minggu lalu.

"Ketika Anda mengambil minggu tertinggi dan terendah mingguan dan kemudian ditutup lebih rendah, itu adalah pembalikan turun dan menjadi sinyal bahwa ada kelemahan, dan itu memberi tahu Anda bahwa itu adalah pasar yang lemah," kata ahli strategi pasar senior RJO Futures di Chicago Eli Tesfaye.

OPEC+ dijadwalkan bertemu pada 5 September dengan latar belakang penurunan permintaan yang diperkirakan, meskipun produsen utama Arab Saudi mengatakan pasokan tetap ketat. OPEC+ kemungkinan akan mempertahankan kuota produksi minyak tidak berubah untuk Oktober pada pertemuan Senin, tiga sumber OPEC+ mengatakan, meskipun beberapa sumber tidak akan mengesampingkan pengurangan produksi untuk meningkatkan harga yang telah turun dari level tertinggi yang dicapai awal tahun ini.

Pada pekan ini, OPEC+ merevisi keseimbangan pasar untuk tahun ini dan sekarang melihat permintaan tertinggal dari pasokan sebesar 400.000 barel per hari (bph), dibandingkan perkiraan 900.000 bph sebelumnya. Kelompok produsen memperkirakan defisit pasar sebesar 300.000 bph dalam kasus dasarnya untuk tahun 2023.

Baca Juga: Ukraina Sebut 200 Tentara Rusia Tewas dalam Serangan Balik di Kherson

Sementara itu, Iran mengatakan telah mengirim tanggapan konstruktif terhadap proposal AS yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Teheran 2015 dengan kekuatan dunia. Amerika Serikat memberikan penilaian yang kurang positif. Berita itu membuat beberapa investor skeptis bahwa kesepakatan sudah dekat, yang mendukung harga minyak, kata Phil Flynn, seorang analis di grup Price Futures di Chicago.

"Ada sedikit kepercayaan diri bahwa kita akan mendapatkan kesepakatan dengan Iran dan itu mengarah pada short-covering," kata Flynn.

Para menteri keuangan G7 sepakat pada hari Jumat untuk mengenakan batas harga pada minyak Rusia, tetapi memberikan beberapa rincian baru untuk rencana yang bertujuan membatasi pendapatan untuk perang Moskow di Ukraina sambil menjaga minyak mentah mengalir untuk menghindari lonjakan harga.

(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.2152 seconds (10.55#12.26)