Pelat Nomor Kendaraan Dicatat Saat Isi BBM Subsidi, Ini Penjelasannya

Kamis, 08 September 2022 - 11:23 WIB
loading...
Pelat Nomor Kendaraan Dicatat Saat Isi BBM Subsidi, Ini Penjelasannya
Pencatatan pelat nomor kendaraan yang mengisi BBM subsidi di beberapa Stasiun Pengisiaan Bahan Bakar Umum (SPBU) sudah mulai dilakukan. Foto/Dok
A A A
JAKARTA - Pencatatan pelat nomor kendaraan yang mengisi Bahan Bakar Minyak (BBM) subsidi di beberapa Stasiun Pengisiaan Bahan Bakar Umum ( SPBU ) sudah mulai dilakukan. Meski mulai melakukan pencatatan nopol (nomor polisi) kendaraan, namun pembatasan pembelian belum dijalankan sejauh ini.

Baca Juga: DEN: Tindak Tegas Pelaku Penyelewengan Solar Subsidi

Anggota Komite Badan Pengatur Hilir (BPH) Migas, Saleh Abdurrahman mengatakan, bahwa sistem pencatatan nomor kendaraan polisi (nopol) untuk pengisian BBM subsidi untuk memudahkan pengawasan dan mencegah pengisian berulang pada hari yang sama.

"Sistem pencatatan nopol untuk BBM subsidi solar saat ini sudah berjalan, antara lain untuk memudahkan pengawasan termasuk mencegah pengisian berulang pada hari yang sama," kata Saleh saat dihubungi MNC Portal, Kamis (8/9/2022).

Sementara itu, Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga, Irto Ginting membenarkan hal tersebut, pencatatan nopol kendaraan agar Pertamina mengetahui konsumen yang mengisi BBM subsidi.

"Pencatatan supaya bisa tahu nopol kendaraan yang isi BBM subsidi," kata Irto.

Baca Juga: Harga BBM Naik, Subsidi Energi Tetap Bengkak Tembus Rp648 Triliun

Menurutnya, penerapan pencatatan pelat nomor kendaraan yang mengisi BBM itu bertujuan untuk mengawasi pendistribusian BBM bersubsidi agar tepat sasaran.

Sebagai informasi, aturan pembatasan pembelian Pertalite dan Solar Subsidi sejatinya masih menunggu revisi Peraturan Presiden (Perpres) 191 tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak (BBM).

Kelak, dalam aturan teranyar itu, kendaraan yang masih boleh membeli Pertalite yakni mobil dengan kriteria mesin tertentu. Dari informasi yang diterima, mobil dengan mesin di bawah 1.400 cubicle centimeter (cc), dan juga motor di bawah 250 cc masih boleh isi Pertalite.

Hingga saat ini, Perpres Nomor 191 Tahun 2014 tentang Penyediaan, Pendistribusian dan Harga Jual Eceran Bahan Bakar Minyak, yang jadi payung hukum kebijakan tersebut, belum juga direvisi.

(akr)
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1168 seconds (10.101#12.26)