Apakah Ekonomi China Lebih Kuat dari Amerika? Simak Penjelasannya

Kamis, 29 September 2022 - 16:53 WIB
loading...
Apakah Ekonomi China Lebih Kuat dari Amerika? Simak Penjelasannya
China dan Amerika Serikat saat ini merupakan dua ekonomi terbesar secara global. Foto DOK unair
A A A
JAKARTA - China dan Amerika Serikat saat ini merupakan dua ekonomi terbesar secara global. Dua negara ini bersaing dengan ketat demi membuktikan siapa yang punya kemampuan ekonomi terbaik di dunia .

Sejak Amerika Serikat mengambil alih kursi ekonomi terbesar dari Britania Raya pada 1870 an, kini Negeri Paman Sam menghadapi pesaing ekonomi yang sama besarnya.

Baca juga : Khawatir Agresivitas China, Amerika Serikat Dekati Indonesia

Bahkan menurut pemberitaan dari VOA, China digadang-gadang dapat menyalip ekonomi Amerika Serikat dalam beberapa dekade mendatang. Hal tersebut telah diprediksi oleh beberapa analis.

Diramalkan PDB China akan tumbuh 5,7% per tahun hingga 2025, kemudian 4,7% setiap tahun hingga 2030. Menurut perkiraan Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis Inggris (CEBR) bahwa China yang sekarang menduduki peringkat ke dua di dunia akan menyalip ekonomi AS peringkat 1 pada tahun 2030.

Melansir dari belfercenter.org, China telah berkembang pesat selama empat dekade terakhir dengan tingkat rata-rata empat kali lipat dari AS.

Bila diukur dari nilai tukar pasar sejak tahun 2000, PDB China telah melonjak dari USD1,2 triliun menjadi USD17,7 triliun.

Sebuah paper yang ditulis Graham Allison, tercatat bahwa China telah menjadi bengkel manufaktur dunia, merebut mitra dagang nomor 1 sebagian besar negara di dunia dan memantapkan dirinya dirinya sebagai mata rantai paling penting dalam rantai pasokan global kritis dunia.

Hal tersebut juga sesuai dengan data yang dikeluarkan oleh statisticstimes.com, AS berada di urutan teratas secara nominal, sedangkan China berada di urutan teratas dalam PPP (Purchasing Power Parity) sejak 2017 setelah menyalip AS.

Baca juga : Hubungan China-Amerika Memanas, Menhan Prabowo: Keduanya Teman Baik Indonesia
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1703 seconds (11.252#12.26)