Kemenparekraf Apresiasi Pengelolaan Desa Wisata Matano Luwu Timur

Kamis, 27 Oktober 2022 - 21:41 WIB
loading...
Kemenparekraf Apresiasi Pengelolaan Desa Wisata Matano Luwu Timur
Rombongan Kemenparekraf mengunjungi Desa Wisata Matano, Luwu Timur. FOTO/dok.Istimewa
A A A
LUWU TIMUR - Desa Matano Iniaku, Kecamatan Nuha, Kabupaten Luwu Timur, Sulawesi Selatan, masuk ke dalam 50 desa wisata terbaik Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022. Direktur Tata Kelola Destinasi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Indra Ni Tua menyambangi desa tersebut dan berkesempatan melihat potensi UMKM mulai dari kuliner, fesyen, dan kriya. Indra mengapresiasi pola pengelolaan desa wisata tersebut, yang berjalan harmonis dan seirama dengan industri tambang.

"Kalau yang saya tahu, industri tambang di sini sudah 54 tahun. Tapi danaunya masih seperti ini, airnya masih bening, pengolahannya baik. Ini salah satu kolaborasi antara industri tambang dan industri pariwisata yang sinergis. Biasanya selalu bertentangan. Ini merupakan model pengembangan potensi daerah untuk masyarakat. Tambangnya bermanfaatkan bagi masyarakat juga. Bisa disalurkan ke desa wisata sekitarnya. Jika desa wisatanya berkembang bisa merekrut pekerja warga sekitar, terjadi hubungan mutualisme," kata Indra.

Baca Juga: Dua Desa di Majalengka Tembus 300 Besar Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021

Dalam kesempatan tersebut, rombongan juga melihat kolam mata air Laa Laa. Mata air ini mengalir ke rumah warga, dan memiliki keunikan yaitu jika berteriak bura-bura, maka akan mengeluarkan gelembung air. Bicara soal potensi wisata, desa tersebut terkenal sebagai danau tektonik purba terdalam di Asia Tenggara dan berada di urutan ke-8 di Dunia. Selain karena bentang alamnya yang khas, Desa Matano juga menjadi bukti sejarah lahirnya peradaban pandai besi. Saat ini, Desa Matano tengah mempersiapkan diri sebagai Geowisata di Indonesia.

Baca Juga: Perkampungan Budaya Betawi Masuk 100 Besar ADWI 2021, Netizen: Mantap, Keren

Untuk menuju Desa Wisata Matano Iniaku, wisatawan membutuhkan waktu tempuh perjalanan 60 menit dari Ibukota Kabupaten Luwu Timur. Lalu dilanjut dengan perjalanan air selama 60 menit, menyeberangi Danau Matano menggunakan perahu.

(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.3797 seconds (11.252#12.26)