Wall Street Merana Gegara Amazon dan Apple Tumbang

Rabu, 30 November 2022 - 07:18 WIB
loading...
Wall Street Merana Gegara Amazon dan Apple Tumbang
Wall Street kembali ditutup melemah dengan S&P 500 berakhir turun pada perdagangan Selasa (29/11/2022). FOTO/Reuters
A A A
JAKARTA - Wall Street kembali ditutup melemah dengan S&P 500 berakhir turun pada perdagangan Selasa (29/11/2022) waktu setempat. Hal itu didorong oleh anjloknya saham Apple dan Amazon menjelang pidato Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell terkait arah kenaikan suku bunga.

Mengutip Reuters, S&P 500 turun 0,16% untuk mengakhiri sesi di 3.957,60 poin. Sedangkan Nasdaq turun 0,59% menjadi 10.983,78 poin, sementara Dow Jones Industrial Average naik 0,01% menjadi 33.852,13 poin. Investor juga fokus pada protes baru-baru ini terhadap pembatasan Covid-19 di China, termasuk di pabrik iPhone terbesar di dunia. Adapun Saham Apple (AAPL.O) turun 2,1%, melemah untuk sesi keempat berturut-turut.

"Tidak ada yang mau membeli sebelum besok dengan Powell berbicara. Semua orang gugup dengan apa yang akan dia katakan," kata Ron Saba, manajer portofolio senior di Horizon Investments di Charlotte.

Baca Juga: Wall Street Lesu Imbas Apple Bakal Pangkas Produksi

Saham Amazon (AMZN.O), Nvidia (NVDA.O) dan Tesla (TSLA.O) masing-masing kehilangan lebih dari 1%.Indeks patokan S&P 500 (.SPX) menuju kenaikan bulan kedua berturut-turut pada November. Data inflasi baru-baru ini menunjukkan sedikit penurunan harga akan menyebabkan Fed untuk mengurangi skala kenaikan suku bunga.

The Fed telah memberikan empat kenaikan suku bunga 75 basis poin berturut-turut, dan diperkirakan akan menurunkan kecepatan ke langkah 50-bps pada bulan Desember. Meskipun penurunan S&P 500, isu-isu yang maju melebihi jumlah yang turun (.AD.SPX) dengan rasio 1,3 banding satu. S&P 500 membukukan tiga tertinggi baru dan dua terendah baru; Nasdaq mencatat 68 tertinggi baru dan 183 terendah baru.

Baca Juga: 7 Negara Sekutu Utama Rusia, Tak Peduli Moskow Gempur Ukraina

Saham perusahaan China yang terdaftar di AS Alibaba Group Holding Ltd, Pinduoduo Inc (PDD.O) dan JD.com Inc melonjak lebih dari 5% setelah China memperluas saluran pembiayaan ekuitas untuk pengembang properti. Saham perusahaan internet China Bilibili Inc melonjak 22% setelah membukukan hasil kuartalan yang optimis. Volume di bursa AS relatif ringan, dengan 9,6 miliar saham diperdagangkan, dibandingkan dengan rata-rata 11,2 miliar saham selama 20 sesi sebelumnya.

(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1454 seconds (10.55#12.26)