Masyarakat Jadi Melek Investasi Akibat Pandemi

loading...
Masyarakat Jadi Melek Investasi Akibat Pandemi
Foto: dok/SINDOnews
A+ A-
JAKARTA - Ada kabar baik dari dampak pandemi Covid-19. Dibatasinya aktivitas sosial melalui pembatasan sosial berskala besar (PSBB) turut mendorong minat masyarakat untuk menjadi investor di pasar modal.

Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) memang telah memorak-porandakan perekonomian dunia. Akibatnya, indeks harga saham gabungan (IHSG) dan mayoritas indeks acuan bursa global mengalami penurunan yang signifikan. Hingga 7 Agustus 2020, IHSG masih ditutup di zona merah dengan minus 18,34%. Hal senada juga dialami oleh bursa global lain yang memiliki total kapitalisasi pasar lebih besar atau sama dengan USD100 miliar.

Meski demikian, akibat pandemi ini minat masyarakat untuk berinvestasi di pasar modal malah meningkat. Hal tersebut disampaikan Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Hoesen saat menjadi pembicara dalam peringatan HUT ke-43 tahun diaktifkan kembali Pasar Modal Indonesia. (Baca: Ternyata, Berinvestasi Emas di Indonesia Seru Banget)

Menurut Hoesen, masyarakat masih membutuhkan investasi di era pandemi ini. Sementara itu, terbatasnya ruang gerak masyarakat dari kebijakan PSBB menyebabkan mereka harus memilih alternatif produk investasi lainnya.



“Dengan adanya PSBB, mereka akhirnya melakukan transaksi saham secara online sehingga bisa mengakselerasi pertumbuhan investor. Ini mungkin hikmah di balik adanya pandemi Covid-19,” kata Hoesen di Jakarta kemarin.

Jumlah investor pasar modal Indonesia yang tercatat pada PT Kustodian Sentral Efek Indonesia meningkat 21,66% dibandingkan dengan tahun 2019 menjadi 3,02 juta investor yang 42%-nya merupakan investor saham. Peningkatan juga terlihat dari jumlah investor efek yang naik 15,88%, investor reksa dana tumbuh 30,50%, dan investor SBN meningkat 21,09%.

Selain itu, jumlah rerata harian investor ritel saham yang melakukan transaksi sejak Maret sampai dengan Juli 2020, juga meningkat 82,4% dari Maret 2020 sebanyak 51.000 mencapai 93.000 investor pada Juli 2020. Angka investor ritel yang bertransaksi pada Juli tersebut berada di atas rata-rata investor aktif ritel sejak awal 2020 yang sebanyak 65.000 investor ritel. (Baca juga: Genjil Genap Diperluas, Pengamat Sebut Berpotensi Timbulkan Klaster Baru)



Direktur Utama Bursa Efek Indonesia Inarno Djajadi juga mengakui sentimen Covid-19 tidak menurunkan minat perusahaan untuk mencatatkan sahamnya di pasar modal dengan melakukan initial public offering (IPO). Sepanjang tahun ini, sudah terdapat 35 emiten baru sehingga total emiten menjadi 699 perusahaan tercatat.
halaman ke-1 dari 2
Ikuti Kuis Berhadiah Puluhan Juta Rupiah di SINDOnews
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top