Konsumen RI Optimistis

loading...
Konsumen RI Optimistis
Managing Partner Inventure Yuswohady. Foto/dok
Yuswohady
Managing Partner Inventure

Terkait dengan gelaran Indonesia Industri Outlook 2021 #IIO2021 yang digelar Inventure awal bulan November lalu, saya melakukan serangkaian riset untuk mengetahui pergeseran besar konsumen (consumer megashift) yang diakibatkan oleh pandemi.

Survei yang saya lakukan di bulan September 2020 tersebut istimewa, karena berbeda dengan survei pasar pada umumnya, survei ini saya rancang untuk mengetahui preferensi konsumen setelah vaksin diproduksi dan didistribusikan ke masyarakat. Artinya konsumen sudah mendapatkan sinyal positif bakal berakhirnya pandemi. (Baca: Antara Cacian dan Doa yang Dikabulkan)

Seperti diketahui, awal tahun depan Bio Farma sudah berencana memproduksi dan mendistribusikan vaksin Covid-19. Kehadiran vaksin ini penting karena akan mengubah keseluruhan sentimen masyarakat mengenai prospek berakhirnya pandemi dan menggeliatnya kembali perekonomian.



Kehadiran vaksin akan mendongkrak sentimen positif konsumen sehingga mereka akan konfiden mengenai prospek perekonomian. Meningkatnya convidence level inilah yang mendorong mereka untuk berbelanja dan meningkatkan konsumsi. Ketika konsumsi mulai menggeliat maka inilah awal dari menggeliatnya perekonomian secara keseluruhan.

Untuk mendapatkan gambaran mengenai sentimen konsumen dalam memasuki tahun baru 2021 itulah saya melakukan survei terhadap 1121 responden di seluruh Indonesia. Hasil survei ini akan saya share ke para pembaca dalam beberapa tulisan ke depan. Untuk minggu ini saya akan memulainya dengan melihat optimisme konsumen Indonesia. (Baca juga: Seleksi Guru PPPK, Guru Wajib Terdaftar di Dapodik)

Resesi yang diakibatkan oleh Covid-19 rupanya berdampak pada kondisi keuangan konsumen. Untuk mengetahui kondisi keuangan konsumen ini saya mencoba meninjaunya dari empat pilar keuangan rumah tangga yaitu: pendapatan (income), pengeluaran (spending), tabungan (saving), dan investasi (investing).



Pertanyaannya, bagaimana kondisi income, spending, saving, dan investing keluarga Indonesia di masa pandemi? Pertama-tama adalah pendapatan. Dengan adanya lay off dan ekonomi yang sulit, wajar jika pendapatan keluarga mengalami penurunan. Dari seluruh responden yang saya survei, sekitar 67,6% mengatakan bahwa pendapatan mereka cenderung berkurang selama pandemi.
halaman ke-1 dari 2
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top