Mudik Dilarang, Pengusaha Lapak Mal Putar Otak Biar Gak Babak Belur

Kamis, 15 April 2021 - 12:47 WIB
loading...
Mudik Dilarang, Pengusaha Lapak Mal Putar Otak Biar Gak Babak Belur
Ilustrasi. FOTO/Yorri Farli
A A A
JAKARTA - Pelaku usaha yang bergerak di bisnis pusat perbelanjaan beralih ke penjualan online untuk mengantisipasi kerugian di sektor ritel akibat adanya larangan mudik .

"Kita lari ke online dulu untuk meminimalkan dampak kerugian dan juga melakukan banyak aktivitas di kota besar," ujar Ketua Umum Himpunan Penyewa Pusat Perbelanjaan Indonesia (Hippindo) Budihardjo Iduansjah dalam Market Review IDX Channel, Kamis (15/4/2021).

Baca Juga: Mudik Dilarang, Pengusaha Lapak Mal Gak Jadi Panen

Budi melanjutkan, pihaknya juga bekerja sama dengan pemerintah agar tetap ada peningkatan penjualan meski hanya terkonsentrasi di kota-kota besar saja. "Kami coba sikapi dalam bulan ini bersama-sama membuat event mudik di mal di Jakarta atau kota-kota besar," ungkapnya.

Menurut dia, kontribusi penjualan online saat ini masih belum maksimal, masih di bawah 10% sehingga belum mampu menggantikan omzet penjualan offline. "Tapi ini diupayakan untuk trus meningkat. Di luar negeri kontribusinya sudah 40% sampai 60%," tuturnya.

Baca Juga: Bikin Pemiliknya Tajir Gak Karuan, Simak Perjalanan Bisnis Tiktok

Budi menambahkan, saat ini sektor fesyen menduduki posisi yang merugi akibat pandemi sejak tahun lalu. Apalagi dengan adanya larangan mudik membuat orang tidak membeli baju, sepatu maupun tas baru.

"Toko fesyen menurut saya akan terdampak karena biasanya orang mudik pakai baju baru. Ini mungkin tidak jadi beli atau berkurang,"
(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1976 seconds (11.252#12.26)