Waduh.. Starbucks Kekurangan Pasokan Bahan Baku, Pelanggan Kecewa!

loading...
Waduh.. Starbucks Kekurangan Pasokan Bahan Baku, Pelanggan Kecewa!
Ilustrasi. FOTO/REUTERS
JAKARTA - Tasha Leverette sedang ingin menikmati minuman favoritnya dari Starbucks yakni, es teh limun hijau persik. Namun, ketika memesan drive-thru di Atlanta tiga minggu lalu tidak bisa memesan minuman tersebut karena kekurangan pasokan bahan baku berupa buah persik.

Ketika pelanggan tersebut pindah ke gerai lain juga bernasib sama. Ia pun merasa kecewa karena alasannya sama tidak ada bahan baku untuk membuat minuman tersebut. "Ini mengejutkan karena Starbucks selalu memiliki apa saja yang dibutukan," kata Leveratte, seperti dikutip dari New York Time, Sabtu (12/6/2021).

Baca Juga: Siap-siap! Selain Biaya Sekolah, Melahirkan Juga Bakal Kena Pajak

Tak hanya Leverette, ternyata banyak pelanggan di AS mengeluhkan kondisi yang sama lewat media sosial. Bahkan kekurangan bahan baku tidak hanya minuman populer, seperti jus buah persik dan jambu biji, tetapi juga kurangnya kopi es dan kopi dingin, makanan sarapan dan kue, bahkan cangkir, tutup dan sedotan. Sebuah video di TikTok minggu ini menampilkan sekelompok karyawan yang berteriak frustrasi atas daftar bahan yang sudah habis di toko termasuk krim manis, moka putih, buah naga mangga, dan setiap item makanan. Sekelompok karyawan itu di TikTok memberikan judul 'dehidrasi dan ingin tetap hidup'.

Tak berhenti disitu, Starbucks juga kehabisan bahan baku Very Berry Hibiscus Refreshers dan Croissant Almond. Kekurangan bahan baku disebabkan pembeli ditempat mengalami penurunan lebih memilih pesan antar baik drive-thru atau lewat aplikasi. Padahal selama ini Starbuck menjadi tempat kerja ketiga bagi konsumen dan asyik sebagai tempat untuk mengobrol lama.

Baca Juga: Nah Lho! Gara-gara Kepergok, Sembako Batal Dipungut Pajak



Namun dengan banyaknnya pesanan, juru bicara Starbucks mengatakan pemulihan ekonomi semakin nyata. Pihak manajemen akan segera menambahkan untuk mengisi kembali bahan baku yang kosong. Manajemen pun meastikan kekurangan rantai pasok tidak berpengaruh terhadap harga.

Meski demikian, Starbucks bukan satu-satunya perusahaan yang berjuang terkait masalah pasokan. Produsen mobil telah memperlambat produksi kekurangan pasokan chip komputer. Bahkan pesan peralatan dapur rumah tangga bisa berbulan-bulan.
(nng)
preload video
TULIS KOMENTAR ANDA!
Top