Transformasi Digital, Pupuk Indonesia Bukukan EBITDA Rp13,91 Triliun

Jum'at, 01 April 2022 - 20:54 WIB
loading...
A A A
“Lewat program ini, kami dapat lebih baik mengoptimalisasi rantai pasok di perusahaan. Mulai dari pengadaan bahan baku, jadwal perbaikan pabrik, permintaan pasar, potensi ekspor dan lain sebagainya. Sehingga baik proses pengadaan bahan baku maupun penjualan produk betul-betul memberikan hasil yang optimal," paparnya.

Baca juga: Tebak-tebak Buah Manggis: Lebih Besar Ekspor Pisang atau Manggis? Ini Jawaban Wapres

Peningkatan EBITDA tersebut juga turut didorong oleh program transformasi digital. Di antaranya adalah implementasi data science, optimalisasi distribusi dan pergudangan (logistik) dengan menggunakan tools digital, pemanfaatan aplikasi digital penebusan pupuk komersil online Retail Management System (RMS) di berbagai daerah, hingga digitalisasi monitoring rantai pasok.

Ke depan, Pupuk Indonesia akan terus merealisasikan berbagai program transformasi bisnis lainnya untuk meningkatkan EBITDA.

Di antaranya adalah dengan terus mendekatkan diri dengan pelanggan dan meningkatkan realisasi penjualan pupuk retail komersial, memperluas program Makmur menjadi 250.000 hektar, hingga diversifikasi usaha produk non-pupuk dengan melakukan revamping pabrik PT Pupuk Kaltim (PKT-2), operasional pabrik Ammonium Nitrate PKT, serta pabrik NPK PT Pupuk Iskandar Muda (PIM).



“Selain itu, upaya peningkatan EBITDA ini juga akan kami lakukan melalui sejumlah penghematan, yaitu melalui Cost Reduction Program atau CRP di berbagai lini,” pungkasnya.
(ind)
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1767 seconds (11.210#12.26)