Lindungi Konsumen, Mafindo Perbarui Status Risiko BPA

Kamis, 21 April 2022 - 12:50 WIB
loading...
Lindungi Konsumen, Mafindo Perbarui Status Risiko BPA
Ilustrasi. FOTO/SINDOnews
A A A
JAKARTA - Organisasi nirlaba populer yang giat dalam memerangi disinfomasi di media sosial (medsos), Masyarakat Anti Fitnah (Mafindo) memperbaharui penilaiannya terkait risiko Bisfenol A (BPA), sebuah bahan kimia yang bisa membahayakan konsumen saat mengonsumsi galon air minum kemasan plastik keras polikarbonat.

"Berdasarkan data kajian Badan Pengawas Obat dan Makanan terbaru, kandungan BPA dalam kemasan makanan atau minuman polikarbonat adalah berbahaya dan dalam hal ini BPOM akan terus melakukan monitoring lebih lanjut," katanya melalui akun Twitter @TurnBackHoax di Jakarta, baru-baru ini.

Baca Juga: Lindungi Konsumen, Industri Wajib Patuhi Label BPA dari BPOM

Pada awal Januari 2021, Mafindo memberi cap "Salah" pada sejumlah pemberitaan terkait potensi bahaya BPA di galon guna ulang atas bayi, balita, dan ibu hamil. "Setelah dilakukan penelusuran fakta, diketahui kajian terbaru dari BPOM menyatakan kandungan BPA yang sering ditemukan pada wadah plastik, salah satunya galon isi ulang, memang berbahaya," kata Mafindo dalam pernyataan resmi lembaga.

Mafindo merujuk pernyataan mutakhir Deputi Bidang Pengawasan Pangan Olahan BPOM Rita Endang yang dilansir Lembaga Kantor Berita Antara pada 30 Januari 2022. "Pada uji sampel post-market yang dilakukan 2021-2022 dengan sampel yang diperoleh dari seluruh Indonesia menunjukkan kecenderungan yang mengkhawatirkan," kata Mafindo.

Dari penelusuran detail, Mafindo menyatakan, bahwa US Food and Drug Administration (FDA), otoritas tertinggi keamanan pangan di Amerika Serikat menyatakan, kandungan BPA dengan kadar yang sangat rendah masih tergolong aman. "Namun baik FDA maupun BPOM masih akan terus melakukan monitoring untuk menentukan standar batas migrasi BPA," katanya.

Mafindo juga mengutip pernyataan Rita Endang yang menyatakan, BPOM terus melakukan evaluasi standar dan peraturan bersama para pakar di bidang keamanan air, pelaku usaha, kementerian dan lembaga terkait, akademisi, dan masyarakat dalam mempersiapkan standar kemasan dan label air minum dalam Kemasan di pasaran. "Berkaitan dengan perubahan kajian BPOM, kesimpulan kami yang menyatakan bahwa BPA tidak berbahaya adalah tidak benar," kata Mafindo.

Perubahan sikap Mafindo berbeda dengan keputusan Kementerian Komunikasi dan Informatika yang belum juga mencabut cap "disinformasi" atas sejumlah pemberitaan terkait potensi bahaya BPA di galon guna ulang. Padahal, BPOM telah mempublikasikan hasil penelitian anyar yang menunjukkan fakta sebaliknya.

Baca Juga: BPOM dan Perang Dagang AMDK Galon

Dalam berbagai kesempatan belakangan ini, sejumlah pejabat BPOM menyebut rancangan peraturan pelabelan risiko BPA itu semata untuk melindungi kesehatan konsumen di masa datang. "Dampak kandungan BPA itu bisa saja tidak dirasakan saat ini, tapi di masa depan akan muncul masalah kesehatan masyarakat, itu harus kita cegah," kata Kepala BPOM, Penny K Lukito beberapa waktu lalu.

(nng)
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1811 seconds (11.97#12.26)