Wall Street Sepekan: Data Inflasi Sempat Bikin Indeks S&P 500 Rebound

Senin, 08 Agustus 2022 - 08:07 WIB
loading...
Wall Street Sepekan: Data Inflasi Sempat Bikin Indeks S&P 500 Rebound
Ilustrasi Wall Street. FOTO/REUTERS
A A A
JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat (AS) berlanjut mengalami penguatan meskipun ada skeptisisme dari Wall Street menghadapi kenyataan pekan mendatang. Hal itu disebabkan inflasi utama telah mengancam di tengah ekspektasi pergeseran dovish dari Federal Reserve.

Mengutip Reuters, indeks S&P 500 (.SPX) berjalan tidak mulus musim panas ini naik 13% dari posisi terendah pertengahan Juni di tengah harapan bahwa Fed akan mengakhiri kenaikan suku bunga pasar lebih cepat dari yang diantisipasi.

Baca Juga: Wall Street Ditutup Mixed Imbas Investor Cermati Data Ketenagakerjaan

Berdasarkan data ketenagakerjaan AS yang meningkat Jumat lalu mendukung kasus kenaikan Fed lebih lanjut tetapi hampir tidak mempengaruhi saham – S&P turun kurang dari 0,2% pada hari itu dan menambah kenaikan minggu ketiga berturut-turut.

Kenaikan lebih lanjut dapat bergantung investor percaya The Fed berhasil dalam perjuangannya melawan lonajakan harga konsumen. Tanda-tanda bahwa inflasi tetap kuat meskipun penurunan harga komoditas baru-baru ini dan kebijakan moneter yang lebih ketat dapat membebani ekspektasi bahwa bank sentral akan dapat menghentikan kenaikan suku bunga awal tahun depan, mengurangi selera risiko dan mengirim saham lebih rendah sekali lagi.

"Kami berada pada titik di mana data harga konsumen telah mencapai tingkat kepentingan Super Bowl," kata direktur pelaksana dan ahli strategi pasar di Baird Michael Antonelli. "Ini memberi kita beberapa indikasi tentang apa yang kita dan The Fed hadapi," jelasnya.

Dia memproyeksikan rebound di tengah pasar bearish 2022 berumur pendek dan tiga pemantulan sebelumnya di S&P 500 telah berbalik arah untuk membuat posisi terendah baru, memicu keraguan bahwa reli terbaru akan bertahan.

Prospek suram investor disorot oleh data terbaru dari BofA Global Research, yang menunjukkan alokasi rata-rata yang direkomendasikan untuk saham oleh ahli strategi sisi jual AS merosot ke level terendah dalam lebih dari lima tahun di bulan Juli, bahkan ketika S&P 500 naik 9,1% bulan itu. untuk kenaikan terbesar sejak November 2020.

Eksposur investor institusional terhadap saham juga tetap rendah. Posisi ekuitas untuk investor diskresioner dan sistematis tetap berada di persentil ke-12 dari kisarannya sejak Januari 2010, menurut Deutsche Bank yang diterbitkan minggu lalu.

Untuk bagian mereka, pejabat Fed selama seminggu terakhir menentang narasi dari apa yang disebut poros dovish, dengan salah satu dari mereka – Presiden Fed San Francisco Mary Daly – mengatakan dia “bingung” dengan harga pasar obligasi yang mencerminkan ekspektasi investor untuk bank sentral akan mulai memangkas suku bunga pada semester pertama tahun depan.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1257 seconds (11.210#12.26)