Pemberlakuan Tarif Baru Ojol Diundur, Begini Reaksi Pengemudi

Minggu, 14 Agustus 2022 - 18:27 WIB
loading...
Pemberlakuan Tarif Baru Ojol Diundur, Begini Reaksi Pengemudi
Para pengemudi atau driver ojek online (ojol). Foto/SINDOnews/Eko Purwanto
A A A
JAKARTA - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memutuskan menunda pemberlakuan tarif baru ojek online (ojol) yang sedianya dimulai hari ini.

Kemenhub menetapkan bahwa penyesuaian aplikator terhadap tarif baru dapat dilakukan paling lambat 25 hari sejak dikeluarkannya Keputusan Menteri (KM) Perhubungan Nomor KP 564 Tahun 2022 pada 4 Agustus lalu.

KM tersebut tentang Pedoman Perhitungan Biaya Jasa Penggunaan Sepeda Motor yang Digunakan untuk Kepentingan Masyarakat.

Terkait keputusan tersebut, ketua umum Asosiasi Pengemudi Ojol Garda Indonesia Igun Wicaksono mengatakan, keputusan tersebut dibuat untuk memberikan toleransi masa sosialisasi maksimal hingga akhir September 2022.

Dia menyebut bahwa pihaknya akan memantau pelaksanaan sosialisasi, apakah berjalan optimal dan efektif atau memang hanya mengulur waktu untuk menunda.

"Pastinya kami bersama-sama dengan rekan mitra pengemudi ojol seluruh Indonesia akan ambil sikap lebih lanjut, yang akan kami diskusikan bersama terlebih dahulu dengan rekan-rekan mitra pengemudi ojol lainnya," kata Igun saat dihubungi MNC Portal Indonesia (MPI), Minggu (14/8/2022).

Baca juga: Penerapan Tarif Baru Ojol Diundur, Ini Alasan Kemenhub

Igun juga mekankan bahwa perubahan tarif ojol seharusnya meliputi semua zonasi, bukan hanya zonasi Jabodetabek yang mengalami perubahan. Menurut dia, perlu ada revisi KP 564 tahun 2022 yang sebelumnya kenaikan hanya pada zona Jabodetabek.

"Maka kami tekankan agar zonasi lain seluruh Indonesia juga harus naik karena akan menimbulkan kecemburuan dan keresahan dari mitra ojol seluruh Indonesia di luar Jabodetabek," tandasnya.

Baca juga: Kemenhub Undur Waktu Penyesuaian Tarif Baru Ojol, Ada Perubahan Harga?
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1444 seconds (11.252#12.26)