Kesepakatan Utang, China Ambil Alih Pengiriman Minyak Venezuela

Sabtu, 27 Agustus 2022 - 20:40 WIB
loading...
Kesepakatan Utang, China Ambil Alih Pengiriman Minyak Venezuela
China telah mempercayakan perusahaan negara yang fokus pada pertahanan untuk mengirimkan jutaan barel minyak Venezuela meskipun ada sanksi Amerika Serikat (AS). Foto/Dok Reuters
A A A
BEIJING - China telah mempercayakan perusahaan negara yang fokus pada pertahanan untuk mengirimkan jutaan barel minyak Venezuela meskipun ada sanksi Amerika Serikat (AS) . Disebutkan oleh tiga sumber dan data pelacakan kapal tanker, hal itu bagian dari kesepakatan untuk mengimbangi utang Caracas mencapai miliaran dolar kepada Beijing.

China National Petroleum Corp (CNPC) berhenti membawa minyak Venezuela pada Agustus 2019 setelah Washington memperketat sanksi terhadap eksportir Amerika Selatan itu. Tetapi mereka terus menemukan jalannya ke China melalui pedagang yang mengubah nama bahan bakar itu menjadi Malaysia, demikian yang dilaporkan Reuters.

Baca Juga: Balas China, AS Larang 26 Penerbangan dari 4 Maskapai

Sejak November 2020, China Aerospace Science and Industry Corp (CASIC) telah membawa minyak mentah Venezuela lewat tiga kapal tanker yang diperolehnya tahun itu dari PetroChina, kendaraan terdaftar CNPC, kata sumber itu. Minyak itu kemudian disimpan di sebuah peternakan tangki yang juga diambil alih dari PetroChina.

Tiga kapal tanker CASIC telah memuat di Venezuela dengan transponder mereka yang aktif, memungkinkan pelacakan pihak ketiga, seperti diperlihatkan data Eikon.

Perusahaan telah mengambil 13 kargo yang membawa total sekitar 25 juta barel minyak, termasuk dua kapal yang akan tiba di China pada bulan September, menurut jadwal pemuatan perusahaan minyak negara Venezuela PDVSA, dan data pelacakan kapal tanker dari Refinitiv dan Vortexa Analytics.

13 pengiriman itu, senilai sekitar USD1,5 miliar dengan harga formula untuk minyak mentah Merey kelas andalan Venezuela, dinyatakan sebagai "minyak mentah" di bea cukai China, tanpa menentukan asal, kata salah satu sumber.

"Pengiriman ini secara ketat di bawah mandat pemerintah, di mana CASIC ditunjuk untuk memindahkan minyak sebagai bagian dari pembayaran untuk mengimbangi utang Venezuela (ke China)," kata sumber seperti dilansir Reuters.

Ketiga sumber itu berbicara dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah tersebut. Baca Juga: Lupakan Minyak dan Gas Rusia, Inggris Sudah Tak Lagi Impor

Tanpa mengomentari pengimbangan utang, kementerian luar negeri China mengatakan pada hari Jumat bahwa kedua negara terlibat dalam kerja sama terkait "minyak serta barang-barang kemanusiaan".
Halaman :
Komentar
Copyright © 2023 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1507 seconds (10.55#12.26)