Kemenparekraf Buka Pelatihan Sadar Wisata di Kawasan Danau Toba

Kamis, 22 September 2022 - 16:21 WIB
loading...
Kemenparekraf Buka Pelatihan Sadar Wisata di Kawasan Danau Toba
Program Pelatihan Pengembangan Inovasi Produk Wisata dan Kapasitas Parekraf digelar untuk tahap I di Kawasan Danau Toba, 21-27 September 2022. Foto/Ist
A A A
JAKARTA - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif ( Kemenparekraf/Baparekraf ) membuka tahap pertama program pelatihan bagi pelaku pariwisata di Kawasan Danau Toba yang menjadi bagian dari Kampanye Sadar Wisata 5.0.

Melalui pelatihan tersebut, Kemenparekraf mengajak semua pihak bekerja sama dan adaptif dalam menjawab berbagai perkembangan dan kebutuhan baru dalam mewujudkan pariwisata berkualitas dan berkelanjutan, termasuk yang terkait peningkatan kompetensi sumber daya manusia (SDM) yang ada di desa-desa wisata di sekitar kawasan Danau Toba.

Saat membuka program pelatihan sebelumnya, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno menyampaikan bahwa potensi desa wisata dapat digali melalui dua aspek, yakni produk wisata seperti potensi alam dan budaya, serta aspek SDM pariwisata.

Baca Juga: Kembali Dilanjutkan, Sosialisasi Sadar Wisata Disambut Positif

Sandiaga mengatakan, pihaknya mengambil peran strategis untuk menghadirkan desa wisata berbasis Sustainable Tourism (pariwisata berkelanjutan), dengan mengedepankan inovasi, adaptasi, dan kolaborasi. "Inovasi, adaptasi, dan kolaborasi menjadikan desa wisata menjadi mandiri, dan berdaya saing, dan dapat menjadi lokomotif kebangkitan ekonomi dari sektor parekraf dari wilayah pedesaan bukan hanya di perkotaan," papar Sandiaga.

Sejalan dengan ketiga konsep itu, pada pembukaan pelatihan tahap pertama di kawasan Destinasi Super Prioritas Danau Toba, meliputi Kabupaten Karo, Kabupaten Toba, dan Kabupaten Tapanuli Utara, Plt. Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf Frans Teguh, menyoroti lebih jauh pentingnya adaptasi agar langkah yang diambil relevan dengan perkembangan pariwisata saat ini.

"Ada kebutuhan baru yang harus kita perhatikan agar pariwisata kita lebih berkualitas dengan produk yang lebih inovatif, kualitas pelayanan yang lebih prima, dan pengelolaan pariwisata yang lebih ramah lingkungan," jelas Frans, Rabu (21/9/2022).

Frans menegaskan, saat ini orientasi pengembangan sektor kepariwisataan lebih ditujukan untuk pengembangan pariwisata berkualitas, di mana sumber daya manusia memiliki andil besar dalam menghadirkan pengalaman terbaik bagi wisatawan melalui kompetensi yang dimiliki. "Kompetensi bagi para pelaku pariwisata, meliputi peningkatan skill, penambahan knowledge dan membangun professional attitude," jelasnya.

Program Pelatihan Pengembangan Inovasi Produk Wisata dan Kapasitas Parekraf digelar untuk tahap pertama di Kawasan Danau Toba, berlangsung 21-27 September 2022, melibatkan 90 pelaku pariwisata dari 6 desa wisata yaitu Desa Wisata Lumban Silintong, Siboruon, dan Silalahi Pagar Batu (Kabupaten Toba), Desa Wisata Papande (Kabupaten Tapanuli Utara), serta Desa Wisata Merek dan Tongging (Kabupaten Karo).

Koordinator Substansi Pemberdayaan Masyarakat Regional 1 Desty Murniati yang mewakili Direktorat Pengembangan SDM Pariwisata Kemenparekraf/Baparekraf saat pembukaan pelatihan meminta para peserta tidak menyianyiakan kesempatan ini untuk kemajuan desa wisata masing-masing.
Halaman :
Komentar
Copyright © 2022 SINDOnews.com
read/ rendering in 0.1145 seconds (10.177#12.26)